Results 1 to 8 of 8
http://idgs.in/425373
  1. #1
    UndER_LinE's Avatar
    Join Date
    Jun 2011
    Location
    ♫7Manchester™╫
    Posts
    252
    Points
    0.20
    Thanks: 5 / 5 / 5

    Default Mengapa indonesia di bagi menjadi 3 wilayah waktu??

    Indonesia terletak pada 95derajat BT- 141 derajat BT dan 6derajat LS - 11 derajat LU, tapi wilayah waktu di hitung pada garis bujur.
    Dunia berputar pada poros nya selama 24 Jam, Dan Dunia Berputar pada poros nya sebesar 360derajat
    360/24 = 15 derajat, jadi dunia berputar pada poros nya selama 1 jam sbersar 15 derajat.
    141-95 = 46 Derajat, Jadi 46/15 = 3,0666667 di bulatkan menjadi 3 wilayah waktu:
    WIB : Waktu Indonesia Bagian Barat
    WIT : Waktu Indonesia Bagian Timur
    WITA : Waktu Indonesia bagian Tengah



    COMENTLAH yang bermutu

    Jd jangan salahkan kalo misalnya coment anda di del oleh MOMOD setempat ..

    and Jangan Mewek
    Last edited by AngeL_HearT; 29-07-11 at 12:49.

  2. The Following User Says Thank You to UndER_LinE For This Useful Post:
  3. #2

    Join Date
    Sep 2009
    Location
    follow @JoyNathanK
    Posts
    5,968
    Points
    915.90
    Thanks: 529 / 467 / 325

    Default

    bagus sebenarnya tpi info kurang jelas, terus pembagiannya harusnya disertai peta.

    tittle udah bagus tp bahannya kurang mendukung.

    ditunggu 2x24 jam edit thread lebih bagus lg bahannya.

    atau saya closed

  4. #3

    Join Date
    Jan 2008
    Location
    Indonesia
    Posts
    102
    Points
    97.00
    Thanks: 6 / 3

    Default

    Quote Originally Posted by Anbu-LoCk~rBN View Post
    bagus sebenarnya tpi info kurang jelas, terus pembagiannya harusnya disertai peta.

    tittle udah bagus tp bahannya kurang mendukung.

    ditunggu 2x24 jam edit thread lebih bagus lg bahannya.

    atau saya closed
    Saya bantu perlengkap yah bro, sayang judul nya sudah bagus untuk pengetahuan kita.

    -------------------------------------------------------------------------------------------------------
    1. WIB –> Waktu Indonesia bagian barat (GMT+7 jam) mencakup wilayah Sumatra, Jawa, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah.
    2. WITA –> Waktu Indonesia bagian tengah (GMT+8 jam) meliputi wilayah Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur.
    3. WIT –> Waktu Indonesia bagian timur (GMT+9 jam) meliputi wilayah Maluku dan Papua.

    (Sumber informasi tentang area cakupan masing-masing waktu adalah mbah Wiki).

    Yang jadi pertanyaan adalah kenapa Indonesia bisa memiliki 3 zona waktu?

    Secara geografis, posisi Indonesia pada bola bumi ini terletak pada koordinat 6°LU – 11°LS dan dari 97° BT – 141°BT (data dari sini). Dari letak bumi secara “melintang” utara-selatan kita bisa mengetahui bahwa wilayah Indonesia terletak pada dua belahan dunia, yaitu di bagian utara khatulistiwa dan di sebelah utara khatulistiwa. Sedangkan secara “membujur”, letak seluruh wilayah Indonesia terletak di sebelah timur Greenwich (sebagai garis bujur 0°). Bentuk wilayah Indonesia lebih mengarah pada “membujur” barat-timur daripada “melintang” utara-selata. Hal tersebut dapat kita lihat dari panjang wilayah Indonesia secara “melintang” utara-selatan yang hanya “sepanjang” 16° (yaitu 6° ke arah utara dan 11° ke arah utara). Sedangkan panjang wilayah Indonesia secara “membujur” barat-timur mencapai 44° (141°-97°).

    Secara sederhana garis lintang menunjukkan seberapa jauh jarak utara-selatan suatu lokasi dari garis khatulistiwa, sedangkan garis bujur menunjukkan seberapa jauh jarak barat-timur suatu lokasi dari Greenwich.

    Penentuan zona waktu menggunakan acuan waktu di Greenwich atau biasa disebut GMT (Greenwich Mean Time). Hal ini disebabkan karena Greenwich merupakan posisi di mana garis bujurnya 0°. Untuk wilayah-wilayah tertentu maka waktunya tergantung pada seberapa jauh jarak wilayah tsb dari Greenwich secara horisontal atau “membujur” barat-timur.

    Kenapa bisa begitu? Tanya kenapa?



    [seperti biasa gambar dibuat dengan menggunakan jasa program Cabri Geometry II Plus]

    Keterangan:

    P dan Q = kutub utara dan selatan celestial sphere (bola angkasa)

    p dan q = kutub utara dan selatan bumi

    C = titik pusat bumi dan celestial sphere (bola angkasa)

    M = Matahari

    VE = vernal equinox

    g = posisi Greenwich pada permukaan bumi

    0 = posisi pengamat pada permukaan bumi

    G = posisi semu Greenwich pada celestial sphere (bola angkasa), diperoleh dari perpanjangan garis Cg
    O = posisi semu pengamat pada celestial sphere (bola angkasa), diperoleh dari perpanjangan garis Co

    Busur (kalau menjelaskan sudutnya tidak memakai kata “garis busur”) pada posisi pengamat di o adalah sudut OPG.

    Maaf, demi menghindari keruwetan penjelasan maka tulisan ini agak saya singkat dan saya (tidak menggunakan beberapa istilah seperti Local Sidereal Time (LST) dan Local apparent solar time (tentu saja teman-teman yang bergelut di bidang astronomi sangat memahami kedua istilah tsb). Semoga tidak dipakainya kedua istilah tsb bisa sedikit memudahkan pemahaman tanpa menghilangkan makna sesunggunya.

    Secara sederhananya, penentuan waktu di suatu tempat pengamat dipengaruhi (saya tidak memakai kata “didasarkan” karena penentuan waktu lebih didasarkan pada Local apparent solar time) pada besarnya Hour Angle antara lokasi pengamat dengan posisi matahari di langit. Hour Angle adalah sudut yang dibentuk antara suatu benda langit (misal matahari) dan zenith (posisi atas kepala) seorang pengamat, dimana kutub utara celestial sphere menjadi titik sudutnya. Untuk lebih mudahnya saya berikan contoh berdasarkan gambar di atas:

    1. Hour angle dari matahari terhadap Greenwich adalah sudut GPM
    2. Hour angle dari matahari terhadap pengamat di o adalah sudut OPM.

    Pada gambar di atas dapat kita ketahui bahwa besar sudut OPM = GPM+OPM, dimana OPM merupakan busur dari pengamat di o dan GPM sendiri menunjukkan GMT.

    Oleh karena itulah penentuan zona waktu dilakukan berdasarkan posisi garis bujur suatu wilayah (bukan garis lintang). Sedangkan garis lintang suatu lokasi lebih mengarah pada penentuan lamanya durasi siang (matahari bersinar) pada lokasi tsb (tulisan tentang ini mungkin lain waktu ya).
    Selama satu hari (24 jam, sebenarnya lebih tepatnya 23 jam 56 menit) bumi berputar pada porosnya sehingga posisi matahari pada celestial sphere akan membentuk tepat satu lingkaran (yang disebut diurnal circle atau lingkaran harian). Mengingat 1 lingkaran adalah 360° dan satu lingkaran tsb ditempuh dalam waktu 24 jam (pendekatan dari 23 jam 56 menit) maka 1 jam pada satuan waktu diwakili 15° pada ukuran derajat. Dan setiap panjang garis bujur 15° ditetapkan sebagai satu zona waktu tersendiri, yaitu GMT+waktu tsb.

    Oleh karena itulah Indonesia terbagi menjadi 3 zona waktu karena panjang wilayah Indonesia secara “membujur” barat-timur adalah 44°, sehingga 44° : 15° = 2,93 (dibulatkan menjadi 3). Sehingga “panjang” zona waktu Indonesia secara keseluruhan adalah 3 jam yang pada akhirnya menyebabkan zona waktu Indonesia dibagi menjadi 3 zona.

    Lalu kenapa WIB memiliki zona waktu GMT+7? Hal tsb disebabkan karena ujung barat wilayah Indonesia terletak pada posisi 97° BT, yang berarti ujung barat wilayah Indonesia terletak sejauh 97° dari Greenwich. Mengingat bahwa setiap 15° ditetapkan sebagai satu zona waktu maka 97° : 15°=6,47 menjadikan WIB = GMT+7. Kenapa bukan GMT+6 mengingat 6,47 jika dibulatkan seharusnya menjadi 6? Tetapi karena 97° BT hanyalah ujung timur wilayah Indonesia dan sebagian besar wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah terletak pada posisi lebih dari 97° BT maka ditetapkanlah WIB = GMT + 7.

    Untuk WITA dan WIT dapat dijelaskan dengan cara yang sama.

    [Sekali lagi penentuan waktu BUKAN berdasar hour angle matahari dan lokasi, tetapi lebih berdasarkan pada Local apparent solar time. Adapun penggunaan hour angle adalah untuk menyederhanakan dan memudahkan istilah. Hour angle HANYA mempengaruhi, bukan MENDASARI]

    Sumber

  5. The Following 3 Users Say Thank You to Lynx7 For This Useful Post:
  6. #4
    PiCass0's Avatar
    Join Date
    Nov 2006
    Location
    ~ : - MedaN - : ~
    Posts
    10,150
    Points
    6,741.89
    Thanks: 154 / 82 / 77

    Default

    +1 ilmu saia kk.. thx buad yg di ats..
    makanya unik rasa nya, krn di indonesia memiliki 3 waktu yang berbeda..
    saia sih maklum aja.. krn indonesia kan luas banget..

  7. #5
    UndER_LinE's Avatar
    Join Date
    Jun 2011
    Location
    ♫7Manchester™╫
    Posts
    252
    Points
    0.20
    Thanks: 5 / 5 / 5

    Default

    Thx Bwt Tambahan nyaa..

  8. #6
    Son]StyLe's Avatar
    Join Date
    Jul 2011
    Location
    Los Angeles,UniTeD STATE
    Posts
    126
    Points
    150.10
    Thanks: 30 / 3 / 3

    Default

    Makasih kaks Info Nya..

  9. #7

    Join Date
    Jul 2011
    Posts
    1
    Points
    0.50
    Thanks: 1 / 0 / 0

    Default

    ya seperti yang di bilang di artikel... tapi simple aja koq...
    bumi berputar dari kiri ke kanan, perbedaan waktu bakal ada ketika bumi berputar... ya semacam gitu lah...

  10. #8
    |loch_vigo|'s Avatar
    Join Date
    Jul 2011
    Location
    N/A
    Posts
    125
    Points
    49.00
    Thanks: 0 / 0 / 0

    Default

    Quote Originally Posted by Lynx7 View Post
    Saya bantu perlengkap yah bro, sayang judul nya sudah bagus untuk pengetahuan kita.

    -------------------------------------------------------------------------------------------------------
    1. WIB –> Waktu Indonesia bagian barat (GMT+7 jam) mencakup wilayah Sumatra, Jawa, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah.
    2. WITA –> Waktu Indonesia bagian tengah (GMT+8 jam) meliputi wilayah Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur.
    3. WIT –> Waktu Indonesia bagian timur (GMT+9 jam) meliputi wilayah Maluku dan Papua.

    (Sumber informasi tentang area cakupan masing-masing waktu adalah mbah Wiki).

    Yang jadi pertanyaan adalah kenapa Indonesia bisa memiliki 3 zona waktu?

    Secara geografis, posisi Indonesia pada bola bumi ini terletak pada koordinat 6°LU – 11°LS dan dari 97° BT – 141°BT (data dari sini). Dari letak bumi secara “melintang” utara-selatan kita bisa mengetahui bahwa wilayah Indonesia terletak pada dua belahan dunia, yaitu di bagian utara khatulistiwa dan di sebelah utara khatulistiwa. Sedangkan secara “membujur”, letak seluruh wilayah Indonesia terletak di sebelah timur Greenwich (sebagai garis bujur 0°). Bentuk wilayah Indonesia lebih mengarah pada “membujur” barat-timur daripada “melintang” utara-selata. Hal tersebut dapat kita lihat dari panjang wilayah Indonesia secara “melintang” utara-selatan yang hanya “sepanjang” 16° (yaitu 6° ke arah utara dan 11° ke arah utara). Sedangkan panjang wilayah Indonesia secara “membujur” barat-timur mencapai 44° (141°-97°).

    Secara sederhana garis lintang menunjukkan seberapa jauh jarak utara-selatan suatu lokasi dari garis khatulistiwa, sedangkan garis bujur menunjukkan seberapa jauh jarak barat-timur suatu lokasi dari Greenwich.

    Penentuan zona waktu menggunakan acuan waktu di Greenwich atau biasa disebut GMT (Greenwich Mean Time). Hal ini disebabkan karena Greenwich merupakan posisi di mana garis bujurnya 0°. Untuk wilayah-wilayah tertentu maka waktunya tergantung pada seberapa jauh jarak wilayah tsb dari Greenwich secara horisontal atau “membujur” barat-timur.

    Kenapa bisa begitu? Tanya kenapa?



    [seperti biasa gambar dibuat dengan menggunakan jasa program Cabri Geometry II Plus]

    Keterangan:

    P dan Q = kutub utara dan selatan celestial sphere (bola angkasa)

    p dan q = kutub utara dan selatan bumi

    C = titik pusat bumi dan celestial sphere (bola angkasa)

    M = Matahari

    VE = vernal equinox

    g = posisi Greenwich pada permukaan bumi

    0 = posisi pengamat pada permukaan bumi

    G = posisi semu Greenwich pada celestial sphere (bola angkasa), diperoleh dari perpanjangan garis Cg
    O = posisi semu pengamat pada celestial sphere (bola angkasa), diperoleh dari perpanjangan garis Co

    Busur (kalau menjelaskan sudutnya tidak memakai kata “garis busur”) pada posisi pengamat di o adalah sudut OPG.

    Maaf, demi menghindari keruwetan penjelasan maka tulisan ini agak saya singkat dan saya (tidak menggunakan beberapa istilah seperti Local Sidereal Time (LST) dan Local apparent solar time (tentu saja teman-teman yang bergelut di bidang astronomi sangat memahami kedua istilah tsb). Semoga tidak dipakainya kedua istilah tsb bisa sedikit memudahkan pemahaman tanpa menghilangkan makna sesunggunya.

    Secara sederhananya, penentuan waktu di suatu tempat pengamat dipengaruhi (saya tidak memakai kata “didasarkan” karena penentuan waktu lebih didasarkan pada Local apparent solar time) pada besarnya Hour Angle antara lokasi pengamat dengan posisi matahari di langit. Hour Angle adalah sudut yang dibentuk antara suatu benda langit (misal matahari) dan zenith (posisi atas kepala) seorang pengamat, dimana kutub utara celestial sphere menjadi titik sudutnya. Untuk lebih mudahnya saya berikan contoh berdasarkan gambar di atas:

    1. Hour angle dari matahari terhadap Greenwich adalah sudut GPM
    2. Hour angle dari matahari terhadap pengamat di o adalah sudut OPM.

    Pada gambar di atas dapat kita ketahui bahwa besar sudut OPM = GPM+OPM, dimana OPM merupakan busur dari pengamat di o dan GPM sendiri menunjukkan GMT.

    Oleh karena itulah penentuan zona waktu dilakukan berdasarkan posisi garis bujur suatu wilayah (bukan garis lintang). Sedangkan garis lintang suatu lokasi lebih mengarah pada penentuan lamanya durasi siang (matahari bersinar) pada lokasi tsb (tulisan tentang ini mungkin lain waktu ya).
    Selama satu hari (24 jam, sebenarnya lebih tepatnya 23 jam 56 menit) bumi berputar pada porosnya sehingga posisi matahari pada celestial sphere akan membentuk tepat satu lingkaran (yang disebut diurnal circle atau lingkaran harian). Mengingat 1 lingkaran adalah 360° dan satu lingkaran tsb ditempuh dalam waktu 24 jam (pendekatan dari 23 jam 56 menit) maka 1 jam pada satuan waktu diwakili 15° pada ukuran derajat. Dan setiap panjang garis bujur 15° ditetapkan sebagai satu zona waktu tersendiri, yaitu GMT+waktu tsb.

    Oleh karena itulah Indonesia terbagi menjadi 3 zona waktu karena panjang wilayah Indonesia secara “membujur” barat-timur adalah 44°, sehingga 44° : 15° = 2,93 (dibulatkan menjadi 3). Sehingga “panjang” zona waktu Indonesia secara keseluruhan adalah 3 jam yang pada akhirnya menyebabkan zona waktu Indonesia dibagi menjadi 3 zona.

    Lalu kenapa WIB memiliki zona waktu GMT+7? Hal tsb disebabkan karena ujung barat wilayah Indonesia terletak pada posisi 97° BT, yang berarti ujung barat wilayah Indonesia terletak sejauh 97° dari Greenwich. Mengingat bahwa setiap 15° ditetapkan sebagai satu zona waktu maka 97° : 15°=6,47 menjadikan WIB = GMT+7. Kenapa bukan GMT+6 mengingat 6,47 jika dibulatkan seharusnya menjadi 6? Tetapi karena 97° BT hanyalah ujung timur wilayah Indonesia dan sebagian besar wilayah Sumatera, Jawa, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah terletak pada posisi lebih dari 97° BT maka ditetapkanlah WIB = GMT + 7.

    Untuk WITA dan WIT dapat dijelaskan dengan cara yang sama.

    [Sekali lagi penentuan waktu BUKAN berdasar hour angle matahari dan lokasi, tetapi lebih berdasarkan pada Local apparent solar time. Adapun penggunaan hour angle adalah untuk menyederhanakan dan memudahkan istilah. Hour angle HANYA mempengaruhi, bukan MENDASARI]

    Sumber
    lengkap sekali mas... makasih atas infonya
    sangat berguna sekali bagi yang belum tau

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •