Results 1 to 11 of 11
http://idgs.in/586210
  1. #1
    levialexander9's Avatar
    Join Date
    Jan 2012
    Posts
    5,672
    Points
    778.48
    Thanks: 101 / 289 / 266

    Default [Event Gabungan] Show Your Wish!


    Ok, ini adalah event besar yang akan menutup tahun kita ini dengan warna yang berbeda. Setiap orang pasti memiliki harapan, atau tujuan, dan lain-lain untuk hidupnya di tahun esok. Event kali ini akan memberi anda sebuah kebebasan untuk berkarya dalam bentuk gambar & tulisan, eits, tidak hanya itu, anda bahkan bisa sambil curhat loh! So, tanpa basa-basi dan banyak cing-cong ga jelas, show your wish!

    Sistem :
    • Peserta di minta untuk menggambar sesuatu mengenai harapannya akan tahun esok dengan gaya gambar manga/anime/japanese.
    • Peserta diminta untuk menuliskan penjelasan dalam bentuk cerita bebas (fiktif atau non fiktif) mengenai maksud dan arti dari gambar tersebut di bawahnya.
    • Anda juga bisa menceritakan pengalaman anda dalam membuat karya tersebut dibawahnya (opinial, tapi dapet nilai plus).
    • Anda bisa memposting karya anda dalam 1 post di thread Event.
    • Event di buka sampai tanggal 25 Desember 2012 pukul 23.59 WIB.


    Peraturan :
    • Peserta berstatus minimal .
    • Peserta boleh book terlebih dahulu di thread Event, dengan catatan harus di edit sebelum waktunya berakhir.
    • Untuk karya tulisnya yang berupa penjelasan mengenai gambar tersebut, minimal anda harus menjelaskannya dalam 1000 Words.
    • Post yang dianggap tidak berhubungan dengan event maka akan di del-post.
    • Untuk Kritik, Saran & Tanya silakan di ajukan di thread Kritik, Saran, Masukan & Pertanyaan mengeni Event Gabungan


    Prize :
    • Juara I : 7000 vGame point + Userbar EC
    • Juara II : 5000 vGame point
    • Juara III : 3000 vGame point
    • Juara Favorit : 1000 vGame point + Userbar EC


    Special Thank's :
    • Wing_of_Healing
    • LunarCrusade
    • -Pierrot-
    Last edited by levialexander9; 16-12-12 at 07:12.

  2. Hot Ad
  3. #2
    levialexander9's Avatar
    Join Date
    Jan 2012
    Posts
    5,672
    Points
    778.48
    Thanks: 101 / 289 / 266

    Default


    Juara I : Dlucario
    Juara II : MelonMelon
    Juara III : ♥CindyAvianty

    Juara Favorit : MelonMelon

    Spoiler untuk Komentar Para Juri :


    Spoiler untuk MelonMelon :


    Gambarnya bagus, keliatan professional. Andai gambar digital gw jamin bakal manteb banget hasilnya alias 40, sayang doi ga ada scanner/tablet.

    Ceritanya sederhana, tapi deskripsinya lumayan jelas jadi bacanya enak. Kata-katanya juga sederhana ga banyak macem, flownya jadi lancar ga usa pause mikirin apaan maksudnya.

    Curhatannya.. er.. karena sama aja ama ceritanya ngecurhat lagi jadi cukup bland, apalagi gaya penulisannya sama. Rasanya jadi bland. Karena itu nilainya dengan sangat terpaksa gw kurangin... meski sebenernya harusnya cukup bagus karena ngejelasin karakter-karakter yang digambarnya sungguh sayang hanya jadi pengulangan dari cerita intinya.
    Gambarnya menarik, masukin banyak karakter dan ngebuat kesan rame dalem gambar, gua suka. Terus karena diwarnain, dan ngewarnainnya bagus jadi nilai lebih deh (kalo ngewarnainnya rusak malah gua kurangin)

    Cerita.. dari pada dibilang cerita, ini lebi mirip ke curhat dah. Dari segi ide si biasa aja, yet, lu jago ngerangkai kalimat, dan bener2 enak dibaca (as always)..

    Komen buat curhatan sama kayak komen buat cerita.
    Gambar karakter diri lu sendiri itu kepalanya kegedean, jelas banget dari bahunya yg keliatan kecil. Bagusnya, diwarnain.
    Ceritanya oke sip, meski setengah curhat juga tapi bahasanya (as usual) bagus.
    Curhatannya udah dah, ampun"


    Spoiler untuk Dlucario :

    Gambarnya karena ga berwarna jadi terpaksa gw kurangin nilainya, muka cowonya juga terlalu serem ampe matanya jadi kayak pemadat (padahal emang), wkakaka..

    Ceritanya.. bikin gw kyk nonton animuh yang gw kira bakal tipikal. Well, perasaan gw ga sepenuhnya benar, ceritanya cukup bagus emosinya, dan surprise ilus di akhir cerita ga adil! Oh, dan nilai tambah karena ada chara yg mati, gw suka itu. wakkaka =)) btw terlalu banyak name calling yg harusnya bisa diganti pake "Ia" atau "Dia" atau sebutan lainnya semacem "Lelaki muda itu.." etc.

    Curhatnya: the_omicron -nya salah spelling! harusnya huruf kecil semua :!! loh kok jadi gw yg curhat? Ga ada keluhan dari gw buat curhatnya selaen itu aja
    Secara pribadi gua suka sama gambarnya. Keren.. without doubt, agak acak2an emang, tapi dari situ gua bisa ngukur seberapa gede effort yang dikerahkan dalam proses.

    Storynya.. first class men. Gua gak bisa komen apa2 lagi.

    Curhatan gak kalah keren. Nyontek itu gak salah (gua juga sering dulu), selama hasil contekan itu bisa diproses dengan bener, dan outputnya jadi lebi keren lagi.
    Gambarnya oke (buat gw mah uda oke, kagak bisa gambar pula gw), cuma gambar si cowok pas full body nya aja yg menurut gw agak janggal. Mungkin karena bagian kanan kepalanya seakan lebih nonjol dari yg kiri.
    CERITANYA ANJRET. PUARAH. EMOTIONALLY MOVING. Memang masih ada blunder di beberapa titik (jelas, ini karena kurang riset), tapi...sudahlah, depresi gw. (kalo mo tau blundernya di mana, ntar tanya aja di PM/thread mana terserah)
    Curhatnya juga amazing, bener" sampe nunjukkin cerita dan minta pendapat seseorang...
    POKOKNYA IMBA LAH


    Spoiler untuk Soul4gamers :

    Gambarnya terlalu sepi, apalagi ga berwarna T_T maap nilainya jadi minimal

    Cerita? cerita apa?

    Curhatnya : NOOOOOOO ! WHY THE "~" ?! Kurang demen gw kalo ga pake EYD... jadi.. well..
    Gambarnya masih sangat jauh dari sempurna.. harusnya bisa ditutupin sedikit kalo lu bisa ngewarnain dengan bagus.

    Idenya biasa. Typo.. banyak. (Sebenarnya kalo sedikit gak bakal gua bahas) Perhatiin huruf kapital & tanda baca, tambahin jarak antar line juga dibeberapa tempat. Gaya penulisan juga masih parah.

    Komen buat curhatan sama kayak komen buat cerita.
    Kalo boleh jujur, unsur 2D-anime/manga style nya itu kurang berasa. Cuma style chibi gitu aja yang mungkin sering gw temui di anime/manga.
    Dan kalo boleh jujur LAGI, cara penulisannya agak"...argh. Bahasanya ampunilah, huruf kapital ga diperhatiin, kebanyakan tanda '~', dan beberapa typo.
    Model curhatannya sama aja kyk cerita.


    Spoiler untuk ♥CindyAvianty :

    Gambarnya pro, arsirannya manteb, garisnya tegas, proporsi yoi, pose bagus, komposisi kyk manga, sayangnya ga berwarna...

    Ceritanya bikin gw puyeng bacanya karena wall of text. Coba dikasi spasi yg tepat, bacanya ga perlu ditemenin insto deh gw... maksud gw yg bikin sakit mata gw COMIC SANS. Plot ceritanya sih biasa, tapi harusnya bisa lebih di improve lagi.

    Curhatnya: mejik, ada gambar lagi bahkan berwarna yg ada di sesi curhat, andai itu pic yg jadi main dan ceritanya juga dari situ gw rasa gw bakal ngasi nilai lebih gede dari sekarang. Cover teenlit ready tu gambar, gw suka.
    Meski ide gambarnya biasa aja, tapi gua kagum sama skill gambar lu.

    Ceritanya.. boring, gak ada yang spesial, dan gaya penulisan juga masi parah.

    Curhatannya pendek bener.. komennya sama dah kayak komen cerita.
    Jujur, gw pernah liat style gambar yg begini di manga". Dan buat gw udah lumayan bagus.
    Cerita...well, so-so. Narasinya serasa liat karangan anak" pas tugas B.Indo. Udah gitu rapet" banget ya ampun
    Curhatnya pendek banget


    Spoiler untuk A+ :

    Gambar pertama doang ya yg gw nilai, soalnya gambar kedua rage comic gw ga masukin penilaian. Komiknya mencerminkan realita dan to the point, gw suka

    Ceritanya.. mantab bro, seiprit!

    Curhatannya gw ga tau yg bagian asmara itu ato dari atas, karena diomongin curhatan pas bagian yg asmara itu ya gw nilainya yg itu aja... Jangan galau mulu, galau itu Golongan Anak Loser, Alay dan Udik.
    Gambar komiknya.. gak sesuai sama tema kita ya (anime style). Dan, entah kenapa gua ngerasa gambar ini dibuat terlalu terburu2, jadi kurang maksimal. Minimal kotak panelnya itu dibuat pake penggaris kek biar lurus. Masa gitu aja gak bisa.

    Ceritanya biasa.. gak banyak & gak begitu menarik, tapi kalo gua bilang lumayanlah.

    Curhatannya.. well.. & Komik itu beda sama manga ya.
    Gambar...err...mata otaku gw tidak mendapati anime/manga style di situ.
    Ceritanya ya...gitu deh.
    Setengah curhatannya juga apa itu ga nyambung Maksudnya di sini tuh curhatan pas bikin gambarnya aja.


    Spoiler untuk +ComeBack :

    GAMBARNYA MISSING, SORI BANGET

    Ceritanya gile bener, bapaknya diajak nonton AKB48 =)). Fresh nih, jadi gw kasi nilai lebih.

    CURHAT CUMA BUAT ORANG LEMAH.
    Gambarnya lumayan. Gua hargain effort lu ngegambar, meski menurut gua hasilnya masi kurang maksimal.

    Ceritanya...idenya gak mainstream, lumayan menarik juga. Sayangnya gaya penulisan lu gak bisa ngimbangin.
    Gambar...sendi"nya pada ke mana Kaki sama tangannya lurus amat itu.
    Ceritanya...kontennya sih cukup menarik, tapi nulisnya itu loh. Tolong dikasih spasi seenggaknya antar paragraf. Terus ada bbrp salah ketik dan huruf kapital yang ngibrit entah ke mana.
    Terus ke mana curhatan pas bikin gambarnya? err
    Last edited by levialexander9; 04-01-13 at 23:31. Reason: Gratz~

  4. #3
    MelonMelon's Avatar
    Join Date
    Dec 2011
    Location
    Melon's Farm
    Posts
    3,010
    Points
    27,268.78
    Thanks: 73 / 47 / 33

    Default

    Spoiler untuk A dream for Melon's Farm :

    PS: gue gak punya scanner, dan scanner terdekat dari rumah gue udah bejat. Jadi, bersabarlah dengan potretan kamera hape dari kameramen dadakan, ya.


    Spoiler untuk A dream of Melon :
    Gue adalah seorang pemimpi ulung, dan gue bangga dengan keahlian macam itu. Dari kecil gue biasa ngayal, sampe kebawa mimpi, bahkan jadi obsesi. Melon, salah satu hal yang membuat gue terobsesi. Berawal dari suatu yang sederhana, saat gue makan melon, dan ketika itu gue menyadari betapa enaknya sebuah melon, dan sekejap hati gue jatuh cinta. Khayalan tentang melon itu udah jutaan kali di otak gue, dan itu bukan hiperbola. Waktu gue baru suka melon, gue sering ngayal tentang apa jadinya kalo nanti saat dewasa gue bakal jadi seorang petani melon. Dan itu terus menjadi mimpi, tanpa pernah terlupa.

    Gue pernah bercita-cita jadi seorang profesor. Dengan pengetahuan gue saat itu, yang menganggap profesor adalah seorang pencipta. Seiring berjalannya waktu, gue baru tahu kalo ternyata profesor belum tentu pencipta. Dan khayalan tentang diri gue sendiri memakai jas putih panjang berada di dalam laboratorium penuh alat-alat temuan baru kandas sampe disitu. Gue sempet cukup depresi, padahal waktu itu gue masih SD. Sempet merasa dunia ini berakhir karena cita-cita gue kandas. Untungnya nggak, dunia gue masih terus berlanjut, dan mimpi baru terus bermunculan.

    Sekitar kelas 4 SD, gue ketemu satu bacaan yang mengubah hidup gue lumayan drastis. Sebuah komik, dari Jepang. Manga Yu-Gi-Oh! Volume keempat belas. Gue baca itu, pertama kali baca nggak ngerti apa yang terjadi, awalnya aja gue ngga tau. Tapi gambarnya itu menarik perhatian gue. Sungguh berbeda dari apa yang gue liat selama ini. Kartun Amerika macam Superman, The Simpsons, bahkan anime Jepang jadul semacam Doraemon. Gue terpikat, walaupun sebenernya bukan itu gaya manga yang pertama kali gue liat.

    Gue nonton anime yang gambarnya agak modern semacam Beyblade, Pokemon, Detective Conan, Dragon Ball, dan lainnya itu udah jauh sebelom gue kenal Yu-Gi-Oh!, tapi sejak gue baca manga itulah gue menyadari suatu dunia luar biasa yang ada di Jepang. Gue mulai baca manga laen. Dan perasaan terpikat tetep muncul setiap kali gue ngeliat gaya gambar yang unik itu.

    Sebelomnya, ga pernah kepikiran buat gue megang pensil di waktu senggang buat asal coret-coret diatas kertas. Dan suatu hari timbul satu pemikiran di benak gue, gue pengen bisa gambar karakter kesukaan gue! Yugi Mutou, tokoh utama cerita luar biasa itu. Dari mulai ngejiplak, coba gambar sendiri dengan contoh, sampe gue bikin sendiri tanpa ngeliat contoh. Ada satu kebanggan pas gue bisa “nyiptain” tokoh itu dengan tangan gue sendiri. Jelas, waktu itu gambar gue masih sangat berantakan, namun keliatan begitu keren dimata gue.

    RAVE, sebuah dunia yang menggugah, sebuah cerita yang terus gue baca ulang tanpa pernah bosen, bahkan sampe hari ini. Gue nemuin manga itu sekitar taon 2006, setelah anime nya sempet tayang di saluran TV lokal beberapa waktu sebelomnya. Kualitas gambarnya bener-bener gak normal, keren luar biasa bikin gue geregetan sendiri ngeliatnya. Dan semangat gue membara berkatnya.

    Gue jadi sering ngegambar, dari murni jiplak cara gambar Hiro Mashima –pengarang RAVE-, sampe nyoba-nyoba bikin gaya gue sendiri. Proses itu cukup panjang. Berkat ga ada yang ngajarin, gue cuma bisa nyontek. Dan akirnya gue punya gaya gambar sendiri, yang sebenernya adalah bagian-bagian gaya gambar artis laen yang gue satuin. Cukup lama gue pake gaya itu, tapi akirnya tangan gue punya gaya sendiri. Gaya yang orisinil gue, yang bener-bener dimulai dari gue, dan sampe akir sentuhan itu masih gue. Hebatnya, proses bikin gaya “gue” ini terjadi begitu aja secara ajaib seiring gue terus ngegambar diatas kertas.

    Sambil terus nyoretin kertas, gue juga mulai ngerambah dunia laen. Dunia tulisan, dimana sebuah kata bisa menjadi begitu bermakna, dimana deretan huruf bisa ngegambarin apa yang terpikir oleh penciptanya secara nyata. Sambil itu juga, gue punya kebiasaan nulis di blog,yang akirnya jadi tempat gue “ngelatih” kemampuan menulis gue. Proses gue bikin gaya nulis yang bener-bener “gue” juga ga kalah panjang dan ribet dari yang diatas. Bahkan sampe sekarang gue masih terus ngembangin tulisan gue.
    Dan begitu aja, gue terhisap masuk dalam dunia tulisan. Membuat sebuah cerita, membuat sebuah dunia, isinya dan semuanya.

    Raditya Dika sama Andrea Hirata adalah dua penulis yang mungkin paling banyak ngasih pengaruh buat gue. Saat si Radit dengan konyolnya nanemin komedi nyablak dikepala gue, Andrea ngajarin tangan gue buat ngerangkai kata dengan sederhana, namun luar biasa. Yah, sekarang itu tulisan si Radit juga kata-katanya jadi nggak terlalu nyablak, sih. Mungkin akibat kebanyakan baca buku dialah, gue jadi ikutan suka nulis cerita lucu nyablak yang kadang ada bagian “puitis” nya.

    Cerita dan gambar, ternyata mereka berniat untuk bersatu. Gue kembali teringat akan perasaan yang bergejolak waktu pertamakali gue baca manga Yu-Gi-Oh! Dan terbesit di pikiran gue, kenapa gue nggak bikin komik sendiri? Sejak itulah, gue bermimpi jadi seorang komikus.

    Kekuatan kata emang luar biasa, kekaguman gue akan mereka ga kalah daripada kecintaan gue pada gambar. Tapi gue entah apa kabarnya lebih tergetar buat jadi seorang komikus. Mungkin itu gara-gara gue udah kebanyakan mencekoki diri sendiri sama manga itu dari kecil. Sekalipun gue tau profesi komikus di Indonesia ini sekarang ga begitu dilirik. Tapi kalo emang ada kesempatan, gue bakal pergi ke negara asal penggugah mimpi gue berada. Jepang, tempat kelahiran manga dan tempat berseminya sakura. Persetan dengan cinta tanah air. Gue emang egois, lebih penting mimpi gue sendiri daripada membangun negara ini.

    Well said, udah cukup gue jelekin negara ini. Intinya adalah gue punya satu mimpi didepan mata. Gue pengen membuat dunia melon, dunia gue sendiri, yang tergambar didalam gambar gue itu. Mungkin kalian udah bisa nebak, tapi gue jelasin. Manusia ganteng berkacamata pake kaos bergambar melon itu gue. Yep, menjadi –lebih- ganteng juga sebenernya salah satu mimpi gue. Dan beberapa karakter chibi itu adalah karakter bikinan gue.

    Yang paling bawah kiri, yang megang pedang itu Metalicana. Tokoh pertama yang gue buat, penampilannya sih udah dirombak berkali-kali dari pertama kali dia tercipta. Dan cewek yang nempel di kursi itu adalah temennya, si cewe tanpa nama. Cerita tentang mereka itu semacem petualangan, maklum, imajinasi anak kelas 5 SD. Oh, cerita ini pernah gue jadiin komik beberapa taun lalu. Tapi terbengkalai gitu aja akibat determinasi gue saat itu masih ciprit. Janji gue pada diri sendiri, kisah ini bakal selesai.

    Ditengah, yang lagi jatoh bareng sapi itu Wir, ato Wyr, namanya dobel. “Belahan diri” gue sendiri yang gue ceritain sebagai seorang peternak plus petani melon. Dulu dia gue bikin sebagai pelaksana cita-cita gue jadi petani melon yang belom tentu kesampean. Cewe(?) bertopi rambut pendek di kanan tengah itu temen(?)nya. Oh, si cewe(?) itu namanya Peal. Cerita tentang mereka belom berkembang terlalu jauh, sebenernya, tapi mereka tetep penduduk dari dunia melon. Dan suatu saat kisah mereka pasti akan berlanjut.

    Terakir, diatas, berdua-duaan itu adalah Melon dan Lala. Yep, merekalah inspirasi dari cerita yang lagi gue kembangin dalam bentuk tulisan belakangan ini. Komik tentang mereka pernah gue buat beberapa bulan lalu, dan masih ada naskahnya. Namun gue rasa belom saatnya diselesaikan. Cerita tentang mereka masih gue proses, lambat, namun pasti. Nanti, saat cerita itu udah selesai, dan kemampuan gue sebagai artis gambar udah bener-bener memadai, perjalanan mereka berdua juga bakal tergambar diatas kertas.

    Ada naga, ******, dan sapi itu adalah salah satu perjuangan gue ngegambar binatang, yang dari dulu gue belom bisa-bisa. Gue mau, dan bakal bisa ngegambar mereka dengan lebih baik lagi suatu hari nanti. Yah, kemampuan gambar gue emang belom seberapa, tapi gue masih punya banyak waktu buat berlatih. Dan suatu saat nanti dunia melon bakal penuh, dengan karakter-karakter laen. Dunia luas itu bakal penuh, dan mungkin masih bisa diperluas.

    Dan gambar diri gue sendiri, juga termasuk mimpi gue. Gue bercita-cita punya struktur badan ideal, ganteng. Dan gue pengen punya rambut lurus. Gue bosen sama rambut kriting begajulan ga jelas macam aneh-aneh. Mungkin gue bakal mempertimbangkan buat di smoothing.

    Begitulah ceritanya. Cerita tentang mimpi gue ini juga pernah gue tulis di blog, sekitar awal Desember taun ini. Masih lumayan baru juga. Intinya kurang lebih sama, malah tadinya mau gue kopas dari sana, tapi gajadi. Hahahahahahaha

    Yah, pokoknya begitulah. Sampe sekarang pun gue masih terus bermimpi. Dan bermimpi itu asik, salah satu kegiatan gratis yang asik selaen masturbasi. Saking asiknya ampir tiap hari gue mimpi, dari yang aneh-aneh sampe yang keren-keren. Kalian juga, bermimpilah sampe gila, sebelom mimpi itu makin terasa ga mungkin buat diwujudkan.~


    Spoiler untuk Curhatan sebuah melon :
    Emm, ini mungkin agak aneh. Cerita gue sendiri udah kayak curhat, tapi masih ada lagi sesi curhat disini. Hahaha, yah gue emang demen curhat (banget) sih, sebenernya. Tenang, gue bukan bermaksud bikin kalian bosen baca curhatan mulu, kalian bukan jasa pendengar curhatan remaja galau, gue tau itu.

    Kalo cerita(curhat) diatas isinya tentang impian gue, kali ini adalah tenang kenistaan gue dalam ngebikin gambar laknat diatas itu. Kenapa gue bilang laknat? Simpel, itu gambar gue bikin dengan penuh perjuangan, nahan sakit mata ngantuk-ngantuk, mesti mengucilkan hape yang entah kenapa saat itu berdering kencang, dan menahan boker. Gue inget banget waktu itu gue mules, tapi gue tahan soalnya geregetan gambarnya kaga jadi.

    Pengalaman gambar gue udah lebih dari setengah dari umur gue sekarang. Iya, sejak gue terpana akan manga maenan kartu itu. Tapi nampaknya kemampuan gue belom sebanding sama pengalaman gue. Gue masih kesulitan buat gambar pose, ato figur manusia. Padahal dari berapa taon lalu itu objek gambar gue ya manusia. Entah apa kabarnya ini.

    Gambar itu sendiri awalnya gue bayangin jauh lebih keren. Intinya tetep sama sih, gue jadi seorang komikus yang ganteng (sekali lagi, jadi –makin- ganteng itu juga mimpi gue), dan karakter dari “dunia gue” berhamburan keluar. Tapi di bayangan gue mereka Nampak lebih keren, dan muka gue sendiri mirip Brad Pitt. Ah, sekarang juga gantengnya udah 11-12, sih.

    Gue sempet depresi bikin gambar gue sendiri. Gue galau, ini mukanya mau gue tampakin kaya gimana, ya. Jujur aja, itu gambar ga ada mirip-miripnya sama gue selaen kacamatanya. Dengan ide ilahi, akirnya jadilah “gue” yang langsing ganteng kaya personel boyband Korea gitu…siapa namanya, Kim Hyun Joong. Ah, gue emang jago jadi tukang permak.

    Pose simpel lagi duduk megang bolpen gitu juga sempet bikin gue sedih. Ga tau kenapa, tangan yang megang bolpen itu berkali-kali gue apus-gambar ulang gara-gara kurang mantep bentuknya. Serius, gambar tangan itu susah. Bentuk lengannya dapet, gue gambar tangan nya juga dilanda air mata. Gimana sih bentuk tangan lagi megang bolpen? Gue sampe praktekin pake tangan sendiri, tapi tetep aja digambar jadi agak penyok gitu.

    Lanjut gambar meja. Ini mah gampang, pikir gue. Eh, ternyata kagak juga. Meja pertama yang gue gambar miring. Gue emang kaga suka pake penggaris, sih. Tapi ini ga sampe bikin gue berjibaku, cuman ngelap keringet beberapa kali aja. Dan meja beserta isinya pun selesai.

    Gue, selama sekian taun ngegambar udah ngelahirin banyak tokoh. Serius, dan gue emang lagi mau nyombongin diri. Gue sempet bingung juga, mau pake tokoh yang mana. Banyak dari mereka yang punya kenangan dan kisah tersendiri sama gue. Gue pengen nampilin mereka semua, tapi mengingat ukuran kertas A4, niat itu diurungkan.

    Terpilihlah tiga pasang manusia, dan tiga embel-embelnya.

    Metalicana, karakter orisinil pertama yang muncul dari tangan gue. Dialah temen gue ngayalin sekian banyak kisah, yang pernah jadi bahan uji coba gue dalam menggambar. Ah, gue bernostalgia, seakan gue kembali ke masa-masa gue sangat bangga pas gue bisa ngegambar si Metal dalam bentuk lain. Dan gue inget banget sama rambutnya, model yang terinspirasi dari Gary Oak, yang waktu itu butuh sekian waktu buat gue bisa ngegambar kayak begitu.

    Model rambut, ekspresi muka, dan baju si Metal itu adalah model pertama. Gue paling sering ngerombak penampilan dia, tapi akirnya gue balik lagi kesana. Iya, itulah “keren” bagi gue sembilan taun silam. Gue punya versi jauh lebih kerennya, tapi gue rasa penampilan modal kemeja-celana panjang itulah yang paling banyak membawa kenangan. Jadilah itu yang terpampang disana.

    Si cewe tanpa nama dengan mata belo di deket korsi itu adalah karakter cewe orisinil pertama yang gue gambar. Juga, karakter cewe pertama yang pernah tercipta oleh tangan gue. Dulu itu yang namanya ngegambar cewe adalah mutlak tidak bagi gue, susah banget. Dan suatu hari akirnya gue memberanikan diri ngegambar seorang cewe. Gue masih inget dengan jelas, saat itu gue berjuang sampe ampir gila. Serius, bagi gue ngegambar ekspresi innocent dengan sentuhan lembut itu sampe sekarang juga bikin naek darah.

    Entah darimana gue dapet gaya rambut dan gaya mata belo itu. Terciptalah dia, yang akirnya gue tetapkan jadi temen si Metal, yang sebelomnya di cerita dia itu isinya cowo semua. Penampilan cewe ini pun sering gue rombak, dan kembali pada alasan yang sama. Kenangan itu terpatri indah di kepala gue, dan penampilan pertama pun kembali terpilih. Mungkin buat dua karakter ini, ga bakal lagi gue rubah sampe nanti gue munculin di komik gue.

    Naga(?) aneh-aneh dideket si Metal itu ceritanya semacem piaraan. Maklum, imajinasi anak SD, naga itu rasanya gimana banget. Kejadian bisa ngegambar makhluk non manusia itu juga bersejarah buat gue. Penuh perjuangan, dengan modal ngejiplak gambar Blue Eyes White Dragon dari lembaran kartu yang legendaris itu. Terus akirnya gue bisa bikin naga bentuk laen, dan gue pajangkan dia di cerita pertama gue.

    ****** dikepala si cewe itu adalah piaraannya. Makhluk non manusia normal pertama yang gue bikin. Tapi entah itu ****** tipe apa, dan gue inget gue juga ga seneng-seneng amat pas bisa ngegambar ******. Mungkin gara-gara keseringan gue pake buat umpatan?

    Kata orang, yang pertama itu gabakal bisa terlupa. Cinta pertama, mimpi basah pertama, kalo cewe mungkin menstruasi pertama, dan tentu aja cerita pertama sama aja nasibnya. Yang pertama, takkan terlupa. Dan itulah alasan tiga karakter ini muncul digambar gue. Merekalah yang menjadi titik awal gue sembagai seorang artis gambar.

    Lanjut, Wir, ato Wyr. Adalah karakter kesekian yang gue ciptakan, tapi keberadaannya ga pernah tergantikan. Dialah Alter Ego gue di dunia itu. Seorang peternak dan petani melon yang demen ngerusuh. Penampilannya belom pernah gue rombak. Saat dia tercipta, gue lagi gila sama model rambut jabrik, dan sampe sekarang juga masih. Cerita tentangnya emang belom banyak, tapi gue memutuskan buat nampilin dia disini.

    Peal, seorang mekanik abal-abal, temennya si Wir. Adalah karakter cewe pertama berambut pendek yang gue ciptakan. Jujur aja, gue ga terlalu suka cewe berambut pendek, dan ketika muncul si Wir itulah pertama kali gue dapet ilham aneh pengen masangin dia sama seseorang berambut pendek. Penampilan dia dari dulu sampe sekarang juga gitu-gitu aja. Entah apa kabarnya, gue jadi lumayan suka ngeliat cewe berambut pendek setelah “bikin” si Peal.

    Ada sapi jatoh bareng si Wir itu ya…peternak ya sapi,lah. Entah kenapa dibanding domba, kuda, ayam, ato laennya, gue lebih seneng sapi dalam pilihan hewan ternak. Sapi mukanya *****, tapi lucu. Dan kalo kepepet tinggal dipotong bisa buat makan. Yah, pokonya begitulah kisahnya si sapu ngejebe itu muncul di gambar ini.

    Dan terakir adalah pasangan mesra, Melon dan Lala. Mereka berdua gue ciptain belom lama ini, dan langsung sepaket. Gue emang ngebayangin mereka udah berdua, cowo dan cewe yang berpasangan. Gue pernah cerita tentang mereka berdua di blog gue juga. Itu pas gue mau bikin komiknya, dan satu lagi disini, saat gue berubah pikiran mau nulis tentang mereka dalam bentuk cerita. Melon adalah figur ideal diri gue sendiri. Kalo Wir itu versi yang ampir mustahil, Melon adalah versi yang lebih mungkin buat diwujudkan. Makanya gue namain dia dengan kata yang paling pengen gue masukin dalam nama panjang gue, Melon.

    Lala sendiri gue bayangin sebagai figur cewe idaman gue. Juga sebagai pacar idaman, maklum waktu dia muncul itu gue lagi ngejomblo parah. Penampilannya adalah kompilasi dari berbagai macam wanita yang gue temui, gue rangkum itu jadi satu dengan masukin bagian-bagiannya. Sama jadinya sama sifatnya. Namanya gue ambil dari nama heroine manga favorit gue sepanjang masa, Lala Satalin Deviluke dari To-LOVE-Ru series. Ga perlu nanya kenapa gue jatuh hati sama karakter itu sampe namanya gue sabot.

    Penasaran apa jadinya mereka bedua? Baca dong cerita gue.

    Yang pertama, yang menjadi mimpi, dan yang menjadi ambisi. Itulah alasan kenapa tiga pasang karakter itu gue tampilin disini. Mereka punya hubungan erat sama gue, walopun mereka ga pernah keluar dari kertas. Dan cerita tentang mereka adalah yang paling serius gue garap, yang paling terbentuk, walopun masih tersimpan didalem otak gue seorang.

    Ehm, jadi begitulah. Akirnya gambar itu jadi, dan curhatan ini jadinya ampir sepanjang cerita utamanya. Hahaha, mungkin gue lebih cocok jadi tukang curhat dibanding penulis cerita. Pokonya begitulah~ Salam ganteng dari Melon, dan sampe ketemu lagi~


    This is it.
    Keep on dreaming, and have a Merry Christmas~
    Last edited by MelonMelon; 25-12-12 at 20:07. Reason: replace link gambar, yang lama ga muncul gambarnya

    FACEBOOK | TWITTER | Melon's Blog
    I am a melon - MelonMelon

  5. #4
    nyoongen7's Avatar
    Join Date
    Jul 2012
    Location
    Surabaya |-*CHIEFTAIN*-| -=AMPM*Community=-
    Posts
    6,424
    Points
    2,702.86
    Thanks: 147 / 66 / 61

    Default

    mw book gan
    gmana cara book nya
    itu berupa tulisan bisa???

  6. #5
    Dlucario's Avatar
    Join Date
    Nov 2012
    Posts
    431
    Points
    19,914.57
    Thanks: 7 / 25 / 23

    Default

    Spoiler untuk Cover :


    Spoiler untuk Story - Wishes of the Two Siblings :
    Spoiler untuk part 1 :
    27 Oktober

    Belakangan ini, lebih tepatnya sejak tiga hari yang lalu, Akito merasa bahwa dirinya diam-diam sedang diikuti. Pada awalnya, ia merasa kalau ‘stalker’ yang membuntutinya ini hanya salah satu dari sekian banyak orang yang ingin balas dendam padanya.

    Terhitung sejak pertama kali ia beranjak ke sekolah menengah pertama, dirinya sudah aktif terlibat dalam perkelahian, baik disekolah maupun dijalanan. Atas dasar itu, ia tidak akan terkejut kalau terkadang ada satu atau dua orang membuntutinya, untuk kemudian menyergapnya ketika ia ‘terlihat’ lengah. Yah, sesekali ia memang sengaja membiarkan dirinya terlihat lengah dengan pura-pura memainkan ponselnya, agar orang yang membuntutinya segera muncul.

    Namun, apa yang kali ini terjadi benar-benar tidak biasa. Orang ini tidak menyergapnya bahkan setelah Akito memberikannya banyak peluang.

    Mungkin ia masih belum yakin, atau mungkin karena orang ini memang tidak berniat menyerangku? Akito mulai menduga-duga.

    Dan, dugaan terakhirnya tepat sasaran.

    Akito sadar kalau ia juga diawasi saat disekolah, bahkan didalam kelas. Karena hal itu, tidak butuh waktu lama untuk Akito mengetahui identitas sang ‘stalker’.

    Detik itu juga, ia tidak bisa berpikir apa-apa lagi.

    Akito akhirnya tahu siapa orang yang sejak kemarin membuntutinya, tapi kini ia bertanya, Kenapa?

    Akito membuang dugaan kalau sang ‘stalker’, mengikutinya karena ingin menghajarnya. Menyedihkan sekali ia tidak dapat memikirkan hal lain diluar kemungkinan itu. Pada akhirnya, ia memutuskan untuk membiarkan sang ‘stalker’ membuntutinya sampai berhari-hari. Lama kelamaan, hal ini mulai membebani pikirannya. Tidak ada orang yang tahan diawasi karena alasan yang tidak jelas, jadi Akito memutuskan untuk mengakhiri semuanya hari ini.

    Akito berhenti berjalan, kemudian berbalik. Sepintas tidak ada seorangpun di jalanan sepi itu, namun ia membuka mulutnya dan berkata, “Tolong hentikan sekarang juga, Hisakaki-san.”, Agak lambat meng-ejanya, namun ia yakin ia tidak salah melafalkan nama dari siswi yang baru saja pindah ke-sekolahnya, tepat tiga hari yang lalu itu.

    Akito mendengar nama itu, saat Hisakaki Azusa memperkenalkan dirinya didepan kelas, di hari kepindahannya.

    Menjawab panggilannya, sesosok gadis, perlahan muncul dari balik persimpangan yang kosong. Tinggi gadis itu mungkin hanya berkisar 160 cm. Sepasang mata yang menghiasi wajah manis seputih salju, dengan anggun menatap pria yang berhasil menyadari keberadaannya. Hisakaki tidak terkejut setelah namanya dipanggil begitu saja. Ia bahkan tersenyum lembut pada Akito, dan berkata,

    “Hisashiburi.. Onii-chan.”



    **



    “Sugoi neee.. Onii-chan benar-benar hidup seorang diri di apartemen ini?”, Azusa berkomentar.

    “Begitulah..”, Akito menjawab pelan.

    Tidak pernah sekalipun terpikir dalam benaknya ia akan bertemu kembali dengan adiknya dengan cara seperti ini. Ia bahkan sudah lupa kalau ia masih memiliki adik kandung.

    Sepuluh tahun yang lalu, kedua orang tuanya bercerai. Ayahnya membawa Azusa untuk tinggal di luar negeri, sementara Akito hidup berdua dengan ibunya di apartemen kecil ini. Namun tujuh tahun setelah perceraian, ibunya meninggal karena leukimia. Akito yang saat itu masih berumur 14 tahun, menolak tawaran dari keluarga yang bersedia memungutnya, dan lebih memilih untuk hidup seorang diri.

    “Doushita.. Onii-chan?”

    “Aah?”

    Akito terbangun dari ingatan masa lalunya. Saat ini, Azusa, adik yang sudah sepuluh tahun lamanya terpisah, duduk bersebrangan meja dengannya. Tidak hanya lupa dengan wajahnya, ia bahkan tidak mengenali namanya saat Azusa memperkenalkan diri di kelas. Akito mengganti nama marganya dengan marga ibunya setelah perceraian, dan melupakan marga ayahnya seiring waktu berlalu.

    “Onii-chan kelihatannya tidak bersemangat..”, Azusa berkata pelan, ada nada khawatir tersirat didalam kalimatnya.

    Akito menggelengkan kepalanya, “Tidak apa-apa. Hanya teringat sedikit masa lalu..”

    “Heee.. Aku yakin Onii-chan bahkan sudah lupa kalau Onii-chan masih memiliki adik, kan?”

    Bull’s eye.

    “Di hari kepindahanku, Onii-chan tidak bereaksi saat mendengar namaku.”

    “Apa itu artinya, saat dikelas kamu langsung bisa mengenaliku?”, Akito berkata pelan, namun dengan sedikit nada menantang.

    “Tentu saja, tidak sekalipun wajah Onii-chan luput dalam ingatanku. Meski harus kuakui, Onii-chan sudah saaaaangat berubah.”

    Mengesampingkan fakta bawa manusia pasti berubah dalam sepuluh tahun karena pertumbuhan, Akito mengangguk setuju sambil tersenyum masam. Berbeda dengan anak laki-laki normal di sepuluh tahun yang lalu, dilihat bagaimanapun, penampilan Akito yang sekarang tidak ubahnya dengan berandalan.

    Sebaliknya, Azusa sudah tumbuh menjadi gadis yang sangat cantik. Kulit putih dan rambut hitam halus yang pastinya membuat iri seluruh gadis disekolahnya, sekaligus melelehkan hati setiap pria yang dapat menyaksikan keindahan tubuh rampingnya yang terbalut seragam SMA.

    “Meski bersudara, kita tidak mirip sama sekali. Bukan hanya itu, siapa yang sangka aku bisa sekelas dengan adikku sendiri.”, Akito kembali bicara.

    “Aku tamat SMP hanya dalam dua tahun. Karena umur kita beda setahun, tentu saja kita seangkatan saat ini.”

    Tidak hanya cantik, dia juga pintar.

    “Kita memang tidak mirip satu sama lain, tapi Onii-chan sangat mirip dengan Otou-san.”

    Akito agak tercengang dengan pernyataan tersebut. Sekarang ia juga berpikir kalau Azusa sangat mirip dengan ibunya.

    “Itu juga yang menjadi alasan kenapa aku bisa langsung mengenali Onii-chan.”, Azusa tersenyum bangga.

    Akito tidak tahu harus bereaksi apa setelah mendengar hal itu. Ia juga sudah melupakan kalau ia masih memiliki Ayah.

    “Hey.. Azusa.”

    “Hmm?”

    “Apa kamu kembali kesini, untuk bertemu denganku?”

    “Uun..”, Azusa menunduk, rona merah mulai mewarnai wajahnya.

    “Kalau begitu, kenapa kamu tidak segera menyapaku dihari pertama?”

    “A.. aku takut, Onii-chan tidak mengenaliku. Jadi aku menunggu saat yang tepat untuk menemui Onii-chan, kemudian memberitahu semuanya.”

    “Begitu.. maaf ya, Azusa. Salahku aku tidak langsung mengenalimu hari itu.”

    “Uh-humm..”, Azusa menggelengkan kepalanya, “Tidak apa-apa, yang penting kita bisa bertemu lagi sekarang.”

    “Terimakasih.. tapi sebaiknya kamu tidak sering-sering berdekatan denganku.”

    “Eeeeh? Kenapa??”, Tentu saja Azusa sangat terkejut mendengar pernyataan ini.

    Keadaanku yang sekarang.. sudah jauh melebihi bayanganmu. Akito berkata dalam volume yang mungkin hanya bisa ia dengar sendiri.

    “Aku punya banyak sekali musuh, akan berbahaya sekali kalau mereka mulai mengincarmu karena kamu perempuan.”, Akito berkata dengan suara yang bisa terdengar sekarang.

    “Heee..”, Sambil mendesah protes, Azusa mengerutkan dahinya. “Aku tidak peduli, aku datang jauh-jauh dari Amerika untuk bertemu dengan Onii-chan! Apalagi, aku juga ingin merayakan natal bersama Onii-chan!”

    Natal? sejak kematian ibunya, ia tidak pernah menganggap hari itu berbeda dengan hari-hari lainnya. Ditambah lagi, ia juga tidak ingin Azusa terlibat dalam ‘kegelapan’ yang saat ini menyelimuti hidupnya.

    Akan lebih baik kalau kamu juga melupakanku.. Azusa. Gumaman Akito terhenti ketika tangan Azusa dengan lembut menangkap tangannya.

    “Lagi pula, aku percaya kalau Onii-chan pasti akan melindungiku.”, Azusa berkata sambil menggenggam erat tangan Akito dengan kedua tangannya. “Seperti dulu, Onii-chan..”

    Seketika itu, Akito merasa seperti melihat sesuatu dalam bayangannya.

    Di bawah langit sore yang kemerahan, dua orang anak, masing-masing laki-laki dan perempuan, berjalan berdampingan sambil bergandengan tangan. Keduanya sama-sama berambut hitam. Rambut panjang milik si anak perempuan melambai dengan indah ditengah hembusan angin musim dingin.

    Aku tidak akan pernah meninggalkan Azusa.

    “D.. Doushita.. Onii-chan!!”, Azusa berkata panik.

    “A.. Aahh? Ya?” Akito menjawab dengan canggung. Pemandangan itu hanya terlintas sekilas, namun perasaan nostalgik yang menyesakkan dada kini membanjiri dirinya.

    “Onii-chan terlihat seperti sedang menderita barusan, apa Onii-chan sedang sakit?”

    Akito memandang wajah adiknya dengan tatapan sayu. Matanya beralih pada tangan kanannya yang kini sedang berada dalam genggaman Azusa.

    “Tidak apa-apa, hanya sedikit pusing.”, Akito dengan lembut menarik kembali tangannya. “Hey, Azusa.. apa kamu pindah kekota ini bersama dengan ayahmu?”

    Azusa mengangguk perlahan. Ia masih terlihat khawatir.

    “Kalau begitu, sebaiknya kamu pulang sekarang. Kamu tidak mau membuatnya khawatir, kan.”

    Azusa menggeleng, “Aku akan bilang kalau aku bersama Onii-chan. Outo-san pasti mengerti..”

    “Azusa!”, Akito memanggil namanya agak keras kali ini.

    “Tolong.. aku ingin istirahat.”

    Ekspresi Azusa berubah sedih. Ia kemudian menunduk sejenak, “Aku mengerti.. kita akan bertemu lagi besok Onii-chan.”, Ia
    berkata sambil memaksakan senyum, kemudian berjalan pergi.

    Akito berniat mengantarnya keluar, namun kedua kakinya seperti tidak mau menuruti perintahnya. Begitu ia mendengar suara pintu ditutup, sebagian bebannya tubuhnya seperti terangkat keudara. Akito berdiri perlahan, berjalan menuju kamarnya, kemudian membuka laci meja belajarnya.

    Ia mengambil sebuah plastik berukuran mini. Plastik yang dilengkapi segel perekat, biasa digunakan untuk menyimpan obat jenis pil. Benda yang ada didalam plastik itu adalah pil, namun bukan digunakan untuk mengobati penyakit.

    Ia memejamkan matanya sejenak. Pemandangan itu tidak muncul lagi, hanya ada kegelapan, namun rasa sesak masih melanda dadanya.

    Apa itu.. ingatan?

    Aku.. tidak butuh masa lalu.

    Aku yang sekarang ini, tidak punya masa lalu.

    Begitu juga masa depan..

    Akito mengeluarkan sebutir pil dari plastik mini itu, kemudian menelannya begitu saja.


    Spoiler untuk part 2 :
    29 November

    Satu bulan berlalu sejak kepindahan Azusa. Akito tidak bosan memperingatkan Azusa bahwa hal buruk mungkin saja terjadi padanya kalu ia terus-terusan berada didekatnya, namun hal itu hanya dianggap angin berlalu oleh Adik perempuannya itu.

    Setiap hari sepulang sekolah, Azusa berjalan pulang bersama Akito untuk singgah diapartemennya. Mereka mengobrol, bermain, dan bercanda, layaknya kakak beradik yang tidak pernah terpisahkan. Kedekatan mereka bahkan terlihat jelas ketika didalam sekolah, sehingga orang dapat salah menyangka kalau mereka adalah sepasang kekasih.

    Kemudian, kabar bahwa mereka berdua adalah saudara yang sudah lama terpisah mulai tersebar di seantero sekolah. Hal ini tidak aneh, tentu saja karena murid pindahan super cantik yang sangat terkenal, tiba-tiba menjadi sangat dekat dengan Akito, sang berandalan super yang tidak kalah terkenalnya, pastinya menarik perhatian orang banyak.

    Hal ini sama sekali tidak menganggu Azusa, namun kekhawatiran Akito justru semakin membesar. Tentu saja kekhawatirannya bukannya tanpa dasar.. Karena saat ini, kekhawatiran itu sudah terealisasikan.



    **



    Tiga orang dari depan, dua orang dari belakang. Akito bergumam dalam hati.

    Akito segera menyembunyikan Azusa dibalik punggungnya. Ia mengenali wajah mereka. Tentu saja wajah familiar itu, entah kapan pernah merasakan tinjunya. Karena itu, ia tidak terkejut kalau suatu waktu mereka akan datang kembali untuk balas dendam. Hal ini akan terjadi dengan atau tanpa Azusa berjalan bersamanya. Itu sebabnya ia berkali-kali memperingatkan Azusa. Ia tidak ingin hal buruk menimpa Azusa, ia tidak ingin Azusa terjebak dalam kegelapan yang saat ini menjebaknya.

    “Pulang bersama pacarmu, hah?”, kata remaja botak yang menenteng tongkat baseball dipundaknya, “Sial sekali kau hari ini, bukan begitu? Akitoo??”

    Tidak, ia tahu betul hari ini akan tiba. Namun kenapa, ia tidak segera melepaskan Azusa?

    *BUUUGGGGHHHH!!!*

    Dalam sekejap, Akito meninju si botak itu tepat di rahangnya. Akito kemudian mencengkram tangan kanan si botak sebelum ia jatuh, kemudian merebut tongkat baseball miliknya.

    “OORRRAAAAAAAAAAA!!!”

    Akito berteriak lantang, sambil maju kedepan dan menebas kepala orang yang berdiri paling kanan didepannya. Orang itu terjatuh seketika, dengan pelipisnya mengucurkan darah segar.

    Sisa tiga orang, satu didepan, dua dibelakang..

    Dua dibelakang!


    Akito berbalik kebelakang, kemudian menyerbu dengan brutal kearah dua orang yang baru saja ingin menangkap Azusa.

    “JANGAN SENTUH DIAAAA!!!!!”

    Akito melompat sekuat tenaga kedepan. Tongkat baseball di tangan kanannya mengayun keras dari atas dan menghantam tepat kepala orang yang menggenggam tangan Azusa. Genggaman tangan orang itu melonggar, dan ia langsung terjatuh ketanah dengan keras. Orang disampingnya yang melihat kejadian itu refleks mengambil langkah kebelakang, namun Akito lebih cepat. Serangan tongkat Baseballnya menghantam pundak orang yang sudah kehilangan semangat bertarungnya itu, dan memaksanya jatuh menggeliat ditanah karena rasa sakit tak tertahankan.

    Yang tersisa.. satu orang. Akito menoleh kebelakang.

    Pria dengan rambut jabrik dicat pirang itu satu-satunya yang belum tersentuh. Ia berdiri dengan wajah diliputi amarah. Tangan kanannya menggenggam sebuah pisau lipat, gemetaran.

    Akito memandang sinis wajah si pirang. Ia berani bertaruh kalau orang ini bahkan tidak mampu mengayunkan pisaunya dengan benar.

    “AAAHHH!!”, si pirang berteriak sekeras mungkin, sambil menerjang lurus dengan pisau ditangannya.

    Tanpa kesulitan, Akito menebas pisau itu dengan tongkat baseballnya. Ia kemudian melangkahkan kaki kirinya kedepan, kemudian meninju wajah si pirang sekuat tenaga.

    Habis..

    Akito kembali menoleh kebelakang, kemudian mulai memanggil adiknya.

    “Azusa! kamu tidak apa-apa?”

    Adiknya itu kini terduduk di jalan. Wajahnya diliputi terror. Bagaimana tidak? Seorang gadis biasa, menyaksikan pembantaian seperti ini. Hal ini terlalu berat untuknya.

    Lihat, ini akibatnya kalau kamu terus bersamaku.

    Namun, bukannya kembali memperingatkannya, Akito berlutut dan memeluk erat tubuh Azusa.

    Ini.. bukan ini yang seharusnya kulakukan.

    “Tidak apa-apa..”

    Apa?

    “Tidak apa-apa, aku akan melindungimu..”

    Bukan ini yang seharusnya kukatakan!

    “Hey.. Onii-chan.”

    “Ya?”

    “Berjanjilah, kau tidak akan pernah meninggalkanku..”

    Aku seharusnya bisa membuat Azusa menjauhiku.

    “...”

    Namun, aku sadar..

    “Aku..”

    Aku, tidak ingin Azusa menjauhiku.

    "Aku janji.. Azusa..”

    Alasan kekhawatiranku selama ini.. Tidak lain adalah karena aku mulai mencintai Azusa.


    Spoiler untuk part 3 :
    18 Desember

    “Whoaa.. jadi ini kamar Onii-chan.”, Azusa bergumam keras sambil berkeliling mengitari ruangan berukuran 4 x 4 m itu.

    “Azusa.. perempuan memasuki kamar seorang pria itu agak..”

    “Tapi aku adiknya Onii-chan.”, Azusa berkomentar singkat.

    “Tapi kamu juga perempuan.”, balas Akito.

    “Sebelum itu, aku ini adiknya Onii-chan.”, Azusa berdiri didepan sebuah rak kayu tua yang menyandar di dinding.

    Hal ini bisa berlangsung selamanya, gumam Akito dalam hati.

    “Hey, Azusa.. Natal minggu depan, apa kamu punya rencana?”

    “Yep.”

    Akito agak terkejut mendengar jawaban segera dari Azusa. Belum sempat Akito berkata apa-apa lagi, Azusa langsung melanjutkan,

    “Aku ingin menghabiskan natal bersama Onii-chan. Itu rencanaku.”

    Tanpa sadar Akito mengembuskan nafas lega.

    “Aku mungkin akan sibuk dua atau tiga hari sebelum tanggal 25. Tapi bisa kupastikan, aku akan menemanimu sepanjang natal.”, ujar Akito.

    “Sibuk, kenapa?”

    “Kerja sambilan.. Hari mendekati natal, upahnya lumayan besar. Aku tidak bisa melewatkannya.”

    “Pasti.. sulit ya..”

    Apa yang Azusa ungkapkan memiliki makna yang sangat dalam bagi bagi mereka berdua. Akito membalas dengan menggelengkan kepalanya.

    “Aku sudah terbiasa.. hal ini seperti sudah rutinitas bagiku.”

    “Hmm.. kalau begitu, aku ingin membantu Onii-chan.”

    “Tidak boleh..”, Akito menolak dengan segera.

    “Eehh.. Kenapa? Kenapa?”

    “Tubuhmu tidak akan tahan.”

    “Kita tidak akan tahu kalau belum mencoba.”, gerutu Azusa.

    Akito tahu ia tak akan pernah menang berdebat dengan Azusa. Kabur adalah pilihan terbaik baginya. Tentu saja ia tidak pernah melakukan hal seperti itu dalam perkelahian, namun adik perempuannya diluar dugaan adalah lawan yang sangat berat.

    “Azusa.. aku mau membuat minuman untuk kita. Jangan sentuh apapun selama aku pergi.”

    “Apa karena Onii-chan menyimpan sesuatu yang nakal dikamar ini?”, Azusa berkata sambil tersenyum.

    “Mungkin saja..”, Akito menjawab sambil memutar bola matanya.

    “Kalau begitu, aku sebaiknya memeriksa bagian bawah kasur Onii-chan nanti.”

    “Mudah-mudahan ada tikus atau kecoa disana.”, Setelah mengatakan hal itu, Akito berbalik pergi.



    “Dia pergi..”, Azusa berbisik pada dirinya sendiri.

    Azusa menjatuhkan dirinya diatas satu-satunya ranjang yang ada dikamar itu. Meski ia masih bisa mengobrol santai dengan kakaknya, namun ia tidak bisa menahan jantungnya agar tidak berdetak lebih cepat dari biasanya. Ya, sejak hari itu hatinya selalu berdebar-debar ketika ia berada di dekat Akito.

    Adegan dimana Akito memeluk erat tubuhnya kembali terlintas dibenaknya. Wajahnya memerah tanpa ia sadari. Meski pada awalnya ia agak kecewa karena Akito bahkan sudah melupakan namanya, dan ia sudah sengaja datang jauh-jauh dari Amerika untuk bertemu dengan Akito. Akito adalah orang yang sangat berharga, yang tidak akan pernah tergantikan di hatinya. Karena itu, sebelum semuanya berakhir, ia ingin..

    Azusa beranjak dari ranjang milik Akito, dan berjalan menuju meja belajar yang terlihat kosong. Hanya ada secarik kertas diatas meja itu. Kertas itu adalah formulir dari tempat Akito melakukan kontrak kerja sambilan. Ia kemudian melihat sekeliling. Tidak ada satupun bingkai foto terpajang di kamar ini. Ia sadar kalau Akito memang tidak memajang satupun bingkai foto di apartemen ini.

    Alasan mengapa Akito tidak mengingatnya. Apa karena.. memang itu yang Akito inginkan?

    Tanpa sadar ia membuka laci meja belajar kosong itu. Dalam ruang yang sempit itu, matanya menangkap siluet yang tak asing. Sebuah plastik mini. Plastik itu dilengkapi segel perekat, biasa digunakan untuk menyimpan obat jenis pil. Namun ia tahu betul kalau benda yang ada didalam plastik itu bukanlah obat untuk menyembuhkan penyakit.

    Azusa tahu betul pil apa ini. Itu karena ayahnya adalah seorang dokter, dan ia sering membaca artikel kesehatan milik ayahnya.

    “Azusa..”, Suara Akito seperti menusuk keras dadanya.

    Azusa berbalik perlahan. Ia menatap mata kakaknya dengan ekspresi teramat tegang.

    “Onii-chan.. benda apa ini.”

    “A..aah, itu obat flu milikku. Kamu tahu, akhir-akhir ini cuaca sangat dingin..”

    “BOHONG!! Aku tahu pil apa ini..”, lanjutnya.

    Ekspresi Akito berubah. Ia kemudian meletakkan nampan berisikan dua cangkir kecil, dan seteko teh hangat yang baru saja ia buat di atas lantai yang dingin.

    “S.. sejak kapan.. sejak kapan Onii-chan mengkonsumsi barang seperti ini.”, Azusa mulai berbicara. Setiap kata yang ia ucapkan bergetar seperti sedang menggigil. Kedua matanya yang berkaca-kaca menatap lurus Akito.

    Akito menangkap tangan Azusa dan merampas plastik mini itu. Ia tidak mengatakan apa-apa, sambil menghindari tatapan Azusa.

    “Bukan urusanmu..”, Akito berkata singkat.



    **



    20 Desember

    Kenapa semuanya bisa berakhir seperti ini? Akito berkali-kali memaki dirinya.

    Salahnya yang membiarkan Azusa sendirian dikamarnya. Pada awalnya ia yakin bisa mengelabui Azusa, namun ia sama sekali lupa kalau ayah Azusa adalah seorang dokter.

    Keesokan harinya disekolah setelah kejadian itu, Akito sama sekali tidak berbicara dengan Azusa. Biasanya Azusalah yang pertama kali berinisiatif mendekatinya setiap waktu istirahat atau jam kosong, namun Akito selalu mengelak setiap kali mereka bertukar pandang.

    Terhitung tiga hari sejak kejadian itu, mereka belum juga berbicara satu sama lain.

    Pada akhirnya, aku kembali sendirian.. Orang sepertiku memang tidak pantas berhubungan dekat dengan orang lain. Sampai berpikir kalau aku jatuh cinta padanya..

    Pernah tersirat hal seperti itu dalam benaknya, namun Akito cepat-cepat menyingkirkannya dengan beralasan bahwa rasa itu hanya sekedar kasih sayang biasa antar saudara. Bagaimanapun, tidak mungkin ia jatuh cinta pada adiknya sendiri. Bukan hanya hal itu tidak pantas, ia tidak boleh menyeret adiknya berjalan didalam kegelapan yang sama dengannya.

    Sekarang semuanya sempurna. Azusa menjauhinya. Ia tidak perlu lagi khawatir hal buruk akan terjadi pada adik perempuannya itu. Jika ia memang sayang padanya, melihatnya aman dan bahagia seharusnya sudah cukup. Tidak ada lagi yang perlu ia khawatirkan.

    Semuanya hanya kembali seperti sedia kala.

    Selanjutnya, tidak akan ada lagi yang berubah. Kehangatan yang ia rasakan semenjak kedatangan Azusa biarlah menjadi mimpi indah baginya. Sejak kecil, ia sudah terlatih untuk menghadapi realitas kejam yang tanpa ampun menyiksa dirinya. Satu-satunya hal yang dapat ia lakukan untuk lepas dari hal itu adalah dengan melupakan semuanya. Karena itulah ia membuang semua foto masa kecil yang berhubungan dengan dirinya dan semua keluarganya. Dengan mengubur masa lalu dan mengurung dirinya dalam kegelapan, ia dapat terus berjalan kedepan. Tidak peduli seburuk apapun jalan yang terhampar untuknya, berapa kalipun terbentur, dan tersesat, selama kakinya masih bisa berjalan, ia tidak keberatan terus berada dalam kegelapan ini.

    Namun Azusa.. gadis itu tiba-tiba muncul dan menggenggam tangannya dengan kehangatan yang tidak pernah ia rasakan. Sejak hari itu, Akito untuk pertama kalinya merasakan kehangatan matahari. Dari lubuk hatinya, ia ingin terus berada di tempat itu. Berjalan di bawah siraman sinar matahari yang hangat.

    Emosi yang perlahan muncul, kini meluap bagai erupsi. Kehangatan yang mengalir dipipinya, rasa perih yang melanda mata, hidung, bahkan hatinya, memaksa rona merah merekah diwajahnya. Sensasi yang sudah lama ia tidak rasakan.. yang seharusnya ia sudah lupakan.

    Untuk pertama kali, sejak kematian ibunya.. Akito menangis.


    Spoiler untuk part 4 :
    24 Desember, 07:21 PM

    “HAATCHHIIIII!!!”*

    Sudah tiga hari Akito terserang flu. Menjelang natal, bukannya membaik, bersin-bersinnya malah semakin parah.

    Malam natal..

    Ia memang berpikir kalau Natal tidak ada bedanya dengan hari-hari biasa lainnya, namun berkat pengaruh ‘seseorang’, ia merasa aneh melewati malam natal begitu saja dengan kondisi tubuh seperti ini. Ia merasa seperti ada yang salah.

    Akito menggelengkan kepalanya untuk membuang pikiran aneh tersebut. Jika ada yang salah, hal itu karena ia harus membatalkan kontrak kerja sambilannya. Flu ini jauh lebih merepotkan dari yang ia bayangkan. Ia tidak percaya tubuhnya bisa menjadi selemah ini hanya karena terserang flu. Pernah terpikir kalau yang membuat lemah tubuhnya bukanlah flu, namun hal yang lain. Pikiran itu cepat-cepat ia buang.

    Tidak ada gunanya memikirkan masa lalu. Ia tahu betul akan hal itu. Tentu saja karena berkat hal itulah ia dapat bertahan hidup sendirian hingga saat ini. Ia menolak ajakan keluarga, bahkan ayahnya yang ingin menampungnya, tiga tahun yang lalu. Ia ingin menjadi kuat, cukup kuat untuk tidak menangis ketika dihujani berbagai cobaan yang menimpa dirinya. Karena itulah, ia tidak bisa mengampuni dirinya pada hari itu. Air mata yang ia kira telah tersegel jauh didalam kegelapan, mengalir keluar tanpa sanggup ia bendung.

    Akito menggelengkan kepalanya untuk membuang bayangan dirinya menangis pada hari itu.
    Sekarang, ia memikirkan bagaimana caranya bertahan hidup sampai tahun depan. Ia tidak bekerja, itu artinya ia tidak punya uang.

    *BZZZTTT..*

    Ponselnya bergetar. Ia membuka ponselnya dengan malas, berpikir bahwa pesan singkat yang masuk mungkin hanya sekedar ucapan selamat natal atau promo tidak jelas dari kartu perdananya. Namun diluar dugaan, pesan yang masuk adalah pemberitahuan via sms banking, tentang sejumlah uang yang masuk kerekeningnya hari ini.

    Salah kirim? Hal itu jarang terjadi, namun ia tidak bisa tidak tersenyum menerima ‘hadiah natal’ di waktu yang sangat tepat ini. Untuk memastikan, ia membaca keseluruhan isi pesan singkat itu dengan seksama. Sejumlah uang, yang dikirm dari nomor rekening---

    Nomor rekening dan jumlah uang ini.. ia mengenalinya. Nomor rekening ini milik pihak yang menawarinya kerja sambilan, dan jumlah uang yang dikirim sama dengan jumlah upahnya jika ia bekerja disana. Tapi ia sakit, dan tidak bekerja. Kenapa pihak sana masih mengiriminya uang? Ia tidak bisa memikirkan kemungkinan apapun.

    Dua hari yang lalu, seharusnya ia datang ke taman kota untuk mengenakan kostum rusa, sambil berjalan mengelilingi taman dan bersikap seperti maskot penghibur anak-anak. Namun ia terpaksa membatalkan kontraknya karena jatuh sakit.

    Tidak ada gunanya memikirkan hal seperti itu. Ia mendapatkan uang, hal itu cukup untuknya.

    *BZZZZZTTTT!!!*

    Kali ini ponselnya menerima panggilan masuk. Aneh sekali, ia tidak ingat ada orang yang pernah menelponnya. Nomor yang tertera tidak diketahui. Ia menduga kalau panggilan ini dari pihak yang baru saja mengiriminya uang, dan mungkin akan menjadi masalah baginya kalau ia tidak mengangkatnya.

    Yah, semoga saja mereka tidak menarik lagi uangnya. Pikirnya.

    “Moshi-moshi..”, suara yang muncul adalah sapaan yang terdengar sopan dan berwibawa. Suara asing itu melanjutkan, “Akito-kun desu?”

    Akito menjawab dengan sopan. Ia dapat mendengar suara tarikan nafas si pemanggil sebelum orang itu melanjutkan perkataannya.

    “Namaku, Hisakaki Kojiro. Kalau boleh.. aku ingin minta tolong padamu, Akito-kun.”



    **



    24 Desember, 08:58 PM

    Akito berlari secepat mungkin ditengah hujan salju yang mewarnai kegelapan malam. Tidak sekalipun ia tergelincir di jalan yang licin, tidak juga berhenti karena kelelahan, mengingat kondisi kesehatannya yang teramat buruk. Ajaib, satu panggilan telpon dari orang terakhir yang bisa ia tebak menelponnya, Hisakaki Kojiro, ayah kandung dari Azusa dan dirinya, membuat tubuhnya dapat berlari dengan kecepatan penuh, melupakan rasa lelah dan sakit yang menggerogoti setiap jengkal tubuhnya.

    Azusa..

    Ia terus meneriakkan nama itu dalam hatinya.

    Azusa..

    Tidak satupun konten pembicaraannya dengan Hisakaki Kojiro terlepas dari ingatannya. Bahkan sekarang ini, fakta mengejutkan yang diceritakan Hisakaki Kojiro masih terngiang dengan jelas ditelinganya.



    Azusa lahir dengan kesehatan yang buruk. Sejak kecil, tubuhnya sangat lemah dan ia mudah terserang penyakit. Terlepas dari hal itu, Kojiro sangat menyayangi Azusa, bahkan melibihi rasa sayangnya pada istri dan anak pertamanya. Sebagai seorang Dokter, Kojiro tahu umur Azusa tidak akan lama jika ia hanya menerima perawatan medis setingkat negara ini. Oleh karena itu, ia memutuskan untuk bercerai dengan istrinya, dan membawa pergi Azusa ke luar negeri.

    Akhirnya, Azusa kecil harus menjalani berbagai macam perawatan, sampai ia tidak sempat menerima pendidikan normal ataupun bermain layaknya anak kecil seumurannya. Enam tahun masa kecil Azusa dilaluinya seorang diri. Azusa, menempuh berbagai metode perawatan, dan hanya menerima pendidikan privat.

    Ia tidak memiliki satupun teman. Karena itu, hanya ingatannya dengan Akito lah yang membuatnya dapat bertahan hingga sekarang. Bagi dirinya saat itu, Akito adalah satu-satunya teman yang ia miliki. Meski terpisah jarak teramat jauh, ia percaya bahwa sebenarnya mereka masih berdekatan satu sama lain. Itu karena ia dan Akito bersaudara. Azusa percaya akan hal itu.

    Di umur 12 tahun, akhirnya ia diperbolehkan menempuh pendidikan formal. Saat itu, Azusa berkata bahwa ia ingin masuk ke-sekolah menengah pertama yang memperbolehkannya lulus dalam dua tahun. Kojiro terkejut mendengar permintaan Azusa, dan ketika ia menanyakan alasannya. Azusa menjawab bahwa suatu saat nanti, ia ingin bisa duduk di kelas yang sama dengan Onii-channya.

    Bahkan setelah bertahun-tahun, Azusa tidak sekalipun melupakan wajah Akito dari benaknya. Ia ingin bertemu, berbicara, dan bermain dengan Akito. Seperti dulu.. ketika Akito sering mengajaknya berjalan pada sore hari, dan mengantarnya pulang sambil menggandeng tangannya ketika matahari hendak tenggelam. Ia berharap, suatu saat nanti ia dapat bertemu kembali dengan Akito. Karena itulah ia tidak pernah mengeluh selama menerima perawatan. Ia percaya, bahwa jika ia sanggup menjalani semua ini, ia dapat sekali lagi bertemu dengan Akito.. Onii-chan yang sangat berharga baginya.



    Apanya yang kegelapan.. Apanya yang tidak punya masa depan.. Penderitaanku ini, tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan apa yang sudah kau lalui selama ini.. ia kan, Azusa!!

    Akito ingin sampai dirumah sakit secepat mungkin, namun ia juga takut terhadap apa yang mungkin ia temukan. Ia berpikir kalau Azusa yang menunggunya di rumah sakit bukanlah Azusa yang selama ini ia kenal, Azusa yang periang dan hangat. Akito membayangkan sosok tubuh Azusa yang terlelap, dingin tak bergerak. Ia tidak ingin sampai kerumah sakit untuk melihat hal seperti itu.



    **



    Akito melangkah maju melewati pintu otomatis, bergegas menemui suster yang berjaga di resepsionis. Setelah memperkenalkan dirinya, suster itu memberikan kartu pass untuk tamu. Tanpa mendengar penjelasan lebih lanjut, Akito berlari menaiki tangga secepat mungkin. Mengingat ia yang sekarang tidak mungkin tahan berdiri tak bergerak didalam lift.

    Hisakaki Kojiro sudah memberi tahunya ruangan tempat Azusa dirawat. Ruangan itu kini berada hanya beberapa puluh meter darinya. Setelah berbelok di koridor yang membentuk huruf L, ia mendapati seorang pria paruh baya, berdiri didepan pintu yang menjadi tujuannya.

    Ruangan 524, tempat dimana Azusa yang mengidap Leukimia dirawat.

    Orang itu menyadari keberadaan Akito, dan menoleh kearahnya. Tercengang, Akito membalas tatapan mata orang itu.

    “Oto... Hisakaki-san..”

    Hisakaki Kojiro memaksakan senyum yang terlihat amat berat.

    “Aku lebih suka kau memanggilku Otou-san, kalau kau tidak keberatan. Akito..”

    Hisakaki Kojiro berjalan perlahan mendekati Akito. Rona hitam bekas air mata menodai wajah tua Kojiro, yang diluar dugaan sangat mirip dengan Akito. Entah kenapa, Akito tidak bisa bergerak ketika Kojiro berjalan mendekatinya. Tangan kanan Kojiro meraih pundak Akito, ia memandang sayu wajah anak lelakinya itu.

    Tidak butuh waktu lama untuk Akito menyadari arti semua ini.

    Kekosongan.. hanya ada kekosongan yang mengisi dirinya saat ini. Wajah tersenyum Azusa, yang sangat cerah bagai sinar matahari di musim panas, perlahan retak dan hancur berantakan dalam bayangannya.

    Air matanya kembali mengalir tanpa ampun. Akito jatuh berlutut. Bersamaan dengan itu, ia membiarkan teriakannya menggema di telan kegelapan malam.


    Spoiler untuk part 5 :
    25 Desember

    “Kazuha pernah bilang, kalau Akito adalah anak yang sangat mandiri...”, Kojiro memberikan jeda beberapa detik sebelum ia melanjutkan kalimatnya.

    “Ia tidak pernah meminta uang saku, ia tidak pernah membuat masalah atau meminta yang macam-macam, ia bahkan tidak pernah bertengkar denganku.”

    Kojiro menatap langit dengan ekspresi sedih.

    “Kau sangat kuat Akito, karena itu.. kalau sekarang Kazuha melihatmu dalam kondisi seperti ini, aku yakin ia pasti akan sangat sedih.”

    Jaket tebal serta syal yang mereka kenakan menari bersama angin musim dingin.

    “Aku sendiri menyaksikan kebenaran itu.. di hari pemakamannya, ketika aku menawarimu untuk tinggal bersama denganku dan Azusa di Amerika, kau menolakku tanpa keraguan sedikitpun.”

    Kojiro mendesah perlahan.

    “Hari itu, aku kecewa karena Azusa sebenarnya ingin sekali bertemu denganmu, namun disisi lain, sebagai seorang ayah aku sangat bangga. Meski baru saja kehilangan ibu, kau segera menghapus air matamu dan membuat keputusan besar seorang diri. Tidak banyak orang yang bisa melakukannya.”

    “Mungkin sebaiknya aku menerima tawaranmu saat itu.”, Akito akhirnya merespon.

    Kojiro agak terkejut mendengar tanggapan Akito. Tanpa mempengaruhi intonasi suaranya, ia kembali bercerita.

    “Meskipun Azusa sangat sedih karena hal itu. Ia tetap percaya, bahwa selama ia belajar dengan keras dan segera lulus, ia pasti bisa segera bertemu denganmu.”

    “Dia.. tidak pernah menyerah ya..”

    Kojiro mengangguk, “Ya.. kalian berdua memang kuat.”

    “Aku tidak seperti yang kau pikirkan.”, bantah Akito.

    “Ketika ia akhirnya bisa berbicara lagi denganmu.. Aku tidak akan pernah melupakan wajahnya saat itu.”, ujar Kojiro tanpa menghiraukan Akito. “Ia menceritakan semua detail yang bisa ia ingat dengan semangat yang menakjubkan. Paling tidak butuh waktu dua jam bagiku untuk bisa lepas dari ceritanya.”

    “S.. semuanya?”

    “Ya, termasuk ketika kau melindunginya dari lima berandalan menyeramkan, dan akhirnya memeluk erat tubuhnya.”

    Akito hanya diam sambil menyembunyikan wajahnya yang mulai memerah.

    “Dia bilang, kau akan melindunginya, dan tidak akan pernah meninggalkannya selamanya. Ia menceritakan hal itu sambil menangis karena terlalu bahagia. Bisakah kau membayangkannya? Sejujurnya saat itu adalah pertama kalinya aku melihat Azusa mengeluarkan air mata seindah itu.”, Kojiro membiarkan kalimatnya meresap, kemudian melanjutkan dengan seringai di wajahnya. “Kemudian, ia bilang kalau ia mungkin... jatuh cinta padamu.”

    Akito tidak mampu menahan batuknya.

    “Ia bertanya apakah hal itu layak? Aku bilang kalau dia harus memperjuangkan cintanya sesuai dengan kata hatinya sendiri.”

    “Ayah macam apa kau ini..”, sembur Akito sambil melihat kearah lain untuk menyembunyikan wajahnya yang semakin memerah.

    Kojiro tertawa mendengar ejekan Akito. Setelah itu, ia kembali bercerita dengan nada suara menurun. “Satu minggu yang lalu, ia pulang dengan bekas air mata menodai wajah cantiknya. Ia bilang kalau kau mengkonsumsi obat-obatan berbahaya, dan ia tidak mampu melakukan apa-apa untuk menolongmu.”

    Nafas Akito tertahan.

    “Ia sedih, bukan hanya karena kau membuang masa depanmu dengan barang seperti itu, tapi juga takut jika jarak antara kalian semakin jauh, dan kau tidak ingin berbicara lagi dengannya.”

    Akito sekarang menyadari, kalau alasan mengapa ia tidak berbicara lagi dengan Azusa ketika di sekolah bukan kerena Azusa yang menjauhinya. Sebaliknya, ialah yang terus-terusan menghindari Azusa saat itu.

    “Namun, anak itu masih belum menyerah. Dua hari yang lalu, ia pergi pagi-pagi sekali sambil menyatakan kalau dengan melakukan ini, ia mungkin dapat mengerti sedikit perasaanmu.”

    Dua hari yang lalu, hari itu ia sedang terserang flu. Hari itu jugalah ia seharusnya bekerja mengenakan kostum rusa di taman kota.

    “Sore harinya, Azusa pulang dengan wajah yang sangat pucat. Ketika ia membuka pintu rumah, tubuhnya langsung tumbang karena kehabisan tenaga. Meskipun begitu, ia terlihat sangat puas. Ia bilang kalau ia akhirnya bisa mengerti sedikit perasaanmu.”

    “Hari itu, kau membawanya kerumah sakit?”

    Kojiro mengangguk, “Leukimianya bertambah parah karena ia terlalu memaksakan dirinya. Namun anak itu tidak menyesal. Jika ada yang perlu ia sesali, itu karena ia tidak mampu menemui Onii-channya.”

    Akito merasa seluruh tubuhnya bergetar, seperti akan meledak kapan saja.

    “Ia tidak ingin kau bersedih karena melihatnya terbaring dirumah sakit dengan kondisi seperti itu.. Makanya, ia melarangku memberi tahumu tentang keadaannya yang sebenarnya.”

    Kojiro meraih sesuatu, sebuah amplop, dari saku celananya, kemudian menyerahkannya pada Akito.

    “Kenang-kenangan terakhir dari adikmu.”

    Akito menerima amplop putih itu tanpa bersuara. Usai meberikan benda itu, Kojiro berbalik dan berkata, “Lain kali kita bertemu lagi, aku harap kau mau memanggilku Otou-san..”



    **



    Dear Onii-chan

    Kostum rusa itu panas sekali, padahal diluar sangat dingin. Tapi menyenangkan kok..
    Yang terpenting.. aku akhirnya bisa mengerti sedikit perasaan Onii-chan saat sedang bekerja.
    Karena itu, Onii-chan.. tolong dengar perasaanku untuk yang terakhir kalinya.

    Aku tahu, Onii-chan tidak pernah mengandalkan siapapun untuk mendapatkan apa yang ia inginkan. Itu tidak masalah.. aku menyukai Onii-chan yang seperti itu.

    Tapi, aku juga ingin Onii-chan tahu kalau aku selalu ada untuk mendukung Onii-chan.

    Aku sangat senang, ketika Onii-chan untuk pertama kalinya memelukku, berjanji akan melindungiku, dan tidak akan pernah meninggalkanku. Saat itu, perasaan aneh ini mulai tumbuh dihatiku. Aku ingin membiarkan perasaan ini tumbuh.. aku ingin tahu, apa yang akan terjadi selanjutnya.

    Tapi.. Onii-chan hidup ditempat yang sangat jauh..
    Karena itu, aku ingin mengerti lebih jauh lagi tentang Onii-chan.
    Namun, hal itu tampaknya tidak mungkin lagi bagiku.

    Onii-chan tahu?, aku menulis surat ini pada malam natal, ketika mata hari akan terbenam. Di masa lalu, diwaktu yang sama Onii-chan pernah bertanya, apa yang kuinginkan untuk hadiah natal.. Aku menjawab, kalau aku ingin terus bersama Onii-chan untuk selamanya.

    Saat itu Onii-chan berkata sambil menggandeng tanganku, kalau Onii-chan tidak akan pernah meninggalkanku. Dan, aku juga tidak akan pernah meninggalkan Onii-chan. Karena apapun yang terjadi, aku akan selalu hidup didalam hati Onii-chan.

    Dan aku percaya, Onii-chan sanggup melangkah jauh kedepan, membawaku ketempat yang tak akan pernah bisa kuraih sekuat apapun aku berusaha. Tentu saja, meski tanpa bergantung pada barang seperti itu.





    P.S. Selamat Natal, Onii-chan.



    Spoiler untuk After Words :
    Pertama liat event ini, gua gak punya niat ikut. Skill gambar gak tinggi-tinggi amat, itupun cuma sebatas manual. Moreover, pengalaman nulis juga baru seumur jagung.

    Tapi jujur, bersama dengan berjalannya waktu, hati kecil gua mulai tergerak.. karena sampe bulan november uda mo abis, peserta yang daftar ga lebih dari 4 orang, sementara hadiahnya berlimpah bagai berkah dari tuhan..

    Booked lah~

    Day 1

    Oke, hal terpenting dalam sebuah cerita, mau ga mau ya tapi harus mau tu chara utamanya.

    Dari dulu, gua pengen banget nulis chara utama yang badass, padahal gua sendiri orangnya imut-imut cinta damai. Gua pengen buat chara utama yang jago berantem, tapi mukul kucing di jalan aja gua kaga berani, takut di cakar. Gua pengen buat chara utama yang ngedrugs, tapi ngisep asep rokok aja gua mabok.

    However, bukan berarti gua gak bisa ngebuat chara yang bagai bulan dan kodok perbandingannya sama diri gua sendiri. The power of creator is unlimited.

    So, the next thing to do is design.

    Karena Eventnya nuntut gambar, pertama-tama gua pengen desain dulu chara utama yang berpotensi & beruntung enough buat di lempar ke cerita ini.

    Spoiler untuk Early Characters :


    Satu setengah jam abis buat gambar wajah-wajah diatas.

    Pertanyaan : kenapa chara cewek ga gua bikin desainnya juga? Jawab : Karena gambar cewek itu ngerepotin abis (seenggaknya bagi gua, karena gua jarang banget gambar cewek)

    Lanjut Curhat, desain uda jadi. Besoknya gua lanjut gambar buat kover depan, dimana nyawa para nyamuk di kamar gua diobral dengan murahnya, guna meraih konsentrasi jiwa nan khusyuk.

    Yang menarik disini, rambut si cowok. Gua buat kegitu gara-gara terinspirasi dari fenomena mainstream yang melanda para anak sok gaul, dimana desire style rambut mereka kebanyakan sama. Meski sampe sekarang gua gak tau, sebenarnya style rambut apa itu namanya, ato apa kode rahasia mereka buat maksa tukang cukur supaya nyulap rambut jadi tipis kanan-kiri kegitu.

    Stop ngomongin rambut, kira-kira abis dua milenium buat gua nyelesain yang satu ini. Bisa diliat kalo mata lu pada jeli, ada lecek2 kusam nan suram di kertas, gara-gara menderita pusaka apusan sakti gua.

    Yep, tapi gua puas. Ini salah satu gambar terbaik yang bisa gua produksi tahun ini. Biasanya gambar-gambar master piece gua Cuma JADI..., kalo lagi nyorat-nyoret ngasal dikelas super boring. Jangan tanya kenapa bisa kegitu.

    Terus, maksudnya gambar mereka berdua doank kayak lagi ngedate itu apa? Put it simply, as the title said, gambar itu adalah realisasi dari keinginan mereka berdua.

    ‘Untuk terus bersama.’

    Sebelom mata gua berair, mari pindah ke story..

    Gua gak terlalu bingung, karena idenya uda muncul di kepala gua dari jaman bandung di flame thrower, tapi gak pernah bisa di realisasiin sampe sekarang.

    Part satu, gak banyak yang bisa gua ceritain. Bingung pengen bikin starter kayak apa, though gua lebih prefer charmander. *ini starter apaan maksudnya.

    Tapi serius, yang bikin gua sempet freeze adalah : gimana cara ngebuka ni cerita?

    “Once upon a time”, ato “One day, there lived a very beautifull princess whatsover.”, Sempet kepikiran, tapi buru-buru gua buang ke tempat pembakaran terdekat.

    Jadi gua ngubek-ngubek index story buat nyari pencerahan. Dan akhirnya dapet ide kalo si chara utama di stalk sama heroinenya dari cerita ini :

    http://forum.indogamers.com/showthre...845&highlight=

    Sorry ya The_Omicron gua contek dikit pembukaannya~

    Tentang, Chara cowok yang badass pairing imouto super cute. Yep, spesialisasi gua kalo ada yang sadar adalah.. Incest! Jangan tanya juga kenapa bisa kegitu.

    Part satu, detail gua jejerin sejelas mungkin. Bagi gua, detail itu penting buat kelangsungan hidup tapi menyiksa buat mereka yang alergi sama bacaan yang panjang-panjang.

    Part dua, ACTION!! Gua uda kasi sambutan sebelumnya bahwa experience gua tentang real life action tu nearly zero. Anak biasa yang kerjaannya Cuma maen game boy advance setiap hari mana bisa si mikir gebuk-gebukkan antar sesama.

    http://forum.indogamers.com/showthread.php?t=543845

    Dan gua akuin, gua terpaksa nyontek lagi sama cerita dari mod f399 yang lebi pengalaman nulis beranteman real. Sumimasen!!

    Lanjut, entah dapet kekuatan dari dewa apa, 2000 words berhasil gua ketik dalam sehari. YET, disaat gua ngerasa masi bisa lanjut, semuanya langsung jadi gelap. Komputer gua mati, lampu kamar gua mati, kipas gua masi muter, tapi gak lama ikut-ikutan mati.

    Jrit.. mati lampu.

    Gua buru2 keluar kamar buat ngeliat situasi diluar, ngelepasin headset yang gua pake buat dengerin lagu pokemon, sengaja gua kencengin volumenya supaya gak ada yang bisa ngusik kerjaan gua.

    Le wild little brother appeared. Dia bediri didepan kamar gua, katanya uda lama gedorin pintu mo minjem HP, tapi gua gak jawab juga. Makanya listrik kamar gua dimatiin supaya gua keluar, YOU TINY LITTLE BASTARDDDDDDD!!!! well, actually he’s pretty smart i admit it.

    Untung aja kamar gua dilantai satu, jadi gua ga bisa lempar tu anak keluar jendela.



    Day 2

    Luar biasa, rampage gua gak berenti di hari kedua. Dengan indah, 5k words ++ berhasil gua torehin di microsoft office 2013 trial version yang bakal expired 50 hari lagi ini. Kebanyakan ga ya? Agak bingung juga gimana nanti reaksi yang baca, tapi gua bener-bener gak bisa press lebi pendek lagi. Sequence & eventnya uda perfect, dan gua gak tega kalo ada yang harus diilangin.

    Maka terbayarlah hasil kerja rodi 3 jam nongkrong didepan komputer kayak mayat idup di game plant vs Zombie.



    Day 3

    Gua ngasi liat ni cerita ke temen cewe gua (baru temen, blom pacaran). Dan gua gak nyangka, dia... nangis..

    Dia bilang, “kok bisa si lu buat cerita sesedih ini..” gua sadar kalo cerita buatan gua emang sedih, tapi gak kebayang rasanya bikin cewek gua, pembaca gua nangis kegini.

    Dia nanya lagi, kenapa gak bikin ending yang bahagia aja?

    Yah, gak semua orang bisa punya good ending, kan. Kebahagiaan yang menunggu digaris finish itu Cuma ilusi yang dibuat orang-orang dari walt disney. Hidup itu berat, orang bisa tersesat, malah jatuh didalemnya.

    Tapi lu harus tau, semiris apapun hidup ini, masi banyak orang diluar sana yang penderitaannya jauh lebih berat. Seenaknya mikir kalo hidup lu yang paling buruk, dan ngelakuin hal ****** karena lu pikir lu gak punya masa depan lagi itu sama aja lu ngelecehin mereka-mereka yang setenga mati berjuang bertahan hidup Cuma buat hari ini.. Yah, tadinya gua pengen bilang kegini. Ga jadi karena gua belom mampu ngomong seindah tulisan gua.



    ***



    Akhir kata..

    Selesai gua nulis Manuscriptnya, gua gak nyangka bakal ngabisin lebi dari 5000 words (versi Microsoft Office 2013, Trial Version). Sementara, gua gak tega buat nge-press cerita ini jadi lebi pendek, dan gak punya skill buat ngelakuin hal itu. Akhirnya, gua biarin kegini aja.. However, after some deep thought, her question sure was bugging me

    Kenapa gak bikin ending yang bahagia aja?

    Meski gua uda nulis penjelasan, atas pembenaran dari pendapat gua sendiri, tapi... apakah, endingnya emang harus kegini? apakah main heroine dalam cerita ini, Azusa, bener-bener harus meninggal? Adakah ending lain yang mungkin lebi baik? Apa gua nulis ending kegini, sekedar buat ngaduk hati pembaca?

    Akhirnya.. gua cuma bisa menghayati nasib Azusa dari lubuk hati yang paling dalam.. dan gua harap, pembaca juga bisa ngerti apa yang udah Azusa alami selama 16 tahun hidupnya, & perubahan apa yang ia lahirkan pada Akito. (yang mungkin bisa pembaca gunakan untuk meraba bagaimana nasib Akito setelah ini)

    Thanks for all of your support, and inspiration..

    Dlucario
    Last edited by Dlucario; 24-12-12 at 11:26.

  7. The Following User Says Thank You to Dlucario For This Useful Post:
  8. #6
    Soul4gamers's Avatar
    Join Date
    Nov 2012
    Posts
    2,362
    Points
    4,381.70
    Thanks: 33 / 10 / 9

    Default

    Spoiler untuk show your wish! picture :


    Spoiler untuk curhat my wish :

    Selamat natal buat yang merayain dan buat yang tidak rayain, bgmn pun mari kita sambut natal dan tahun baru yang menyenangkan ini~

    hehe, mari kita dengari curhat ku bntr~

    sebenarnya aq memiliki banyak wish yang ingin berjuang untuk mengabulkannya
    Wish #1
    saya berharap semua orang bs melewati detik-detiknya dengan bahagia~

    Wish #2
    aq berharap bisa lagi menaikan skill dota saya dan mendapat teman~, karena sering di bantai dan tidak memiliki geng yang bs maen dota bersama-sama maka
    aq sangat mengharap mendapat teman yang bs sama-sama serta menaikan skill dota bersama-sama, hehe, buat yang udah punya geng main
    mari hargailha teman, sesuatu yang sangat sedih bila kehilangan tmn kita, saya pernah bermaen di sebuah warnet dan melihat pertengkaran
    seorang kelompok karena gara-gara kalah dota yang tidak kompak~, memang dota sangat diperlukan skill serta kompak, tiada 1 dota yg bs menang tanpa skill dan kekompakkan yang bagus. tp mari kita ingati masing" jgn hnya sebuah kekalahan maka terjadilha pertengkaran yang sia" itu
    hargailha sesama dan membagi-bagi kesenangan dan kesedihan bersama~, kita tidak perlu alasan atau waktu special baru hargai sesama teman

    hehe, pasti ada yang merasa memiliki teman tetapi tidak pernah bertemu , bertemunya hanya ON di dota aja~
    meski pun itu, tetap aja kita dapat merasakan dimana arti teman itu
    arti sebuah teman seperti memiliki saudara kandung~, hehehe kadang bertengkar seperti saudara, bersenang-senang seperti orang gila~

    bagi yang memiliki teman pasti tw perasaan ini~, hehe, aq hanya bs melihat makanya harga sesama~
    jgn sampai menyesal nnt~

    Wish #3
    semua orang bs LULUS

    bagi yang lagi sekolah, kuliah atau lagi ujian~
    pasti deg"an dhe~, menantikan LULUS atau Tidak lulus ~ :S
    yang bs kita lakukan hanya berdoa~, hehe

    saya sekarang sangat berharap bs lulus kuliah dhe~, kuliah sangat membuat pusing jd pengen cepat" LULUS
    wakwakkaw, bntr lagi akan menghadapi UAS lg makanya aq akan usaha semampuku~
    aq akan berhenti maen game~, DOTA kesukaan aq jg akan ku hentikan bntr dhe~
    kecuali ikut event ini, event ini bs jadi tmpt curhat dan relax dhe~
    jd bagi yang membaca doain aq y ~, aq jg akan doain kalian yang akan ujian atau ulangan~



    Wish #4
    Wiz ke empat kyknya harapan buat para jomblo y

    heheh, yup ! yaitu dapat pacar donk~
    wkakwka, bagi yang punya pacar hargai dhe~
    aq sekarang yang jomblo aja harap-harap ada yang mw perhatiin aq
    kecuali ibu ku~
    y~, cewek yang perhatikan kita selalu dan tanpa mendapat imbalan ada IBU kita
    karena aq gx punya pacar jadi aq akan bahas IBU dhe~
    ibu kita dan susah payah melahirkan kita, menjagai kita~
    aq gx akan melupakan semua ini dan akan mebalas kebaekan ibu ku dengan kehidupan ini~
    jadi bagaimana dengan kalian ??

    Wish 5
    hehe, jadikan wish terakhir dhe~
    kyk orang serakah y aq ini~
    tp sebenarnya masih ada bnyk wish yang ingin ku curhatkan~
    wish ke 5 ada Semua di keliling ku org bs KERJA KERAS

    FIGHTING~ !!
    hehehe, harapan terakhir ini agak aneh y~
    sebenarnya aq org yang malas~, tp kalo orang yang di samping ku rajin~, maka aq akan terbawa oleh arus rajin nya~, saya pernah memiliki teman yang malas akhirnya nilai-nilai di sekolahku hancur berantahkan dan di marahi oleh orang tua smpai habis-habisan, selain di marahi game-game PS1 , gameboy ku pun di sita dan ada yang di buang~
    jd sangat sedih dhe mengingat soal ini~, sampai sekarang aja aq gx bs melupakan~

    tp tahun berikutnya aq ganti kelas dan berkenal sama teman yang rajin belajar, walau kadang-kadang malas tp nilai ku lumayan-lumayan dhe~, daripada tahun lalu yang hancur berantahkan~
    sekarang aq dan kuliah dapatnya teman yg rajin c~, tp sayangnya kita jarang belajar bersama karena masing-masing kerja~


    hehe, sekian curhatku ~, tq all~


    Spoiler untuk cerita gambar :

    karena ini bukan cerita dogeng makanya tidak panjang" seperti yang laen, punya ku lebih panjang di curhat c~, haaha

    gambar ini mengingatku tentang DOTA, yang maen di sebuah room -APSP
    waktu itu saya mengunakan treant yg cacad, tetapi saya mendapat teman ecent yang sangat dewa
    akhirnya menang dengan meratai musuh~
    sungguh menyenangkan~
    i like that feel bro~


    Spoiler untuk usaha dalam Menggambar :

    entah jelas gx y gambarnya~, maaf bila tidak jelas~
    aq upload gambar karya ku di warnet, dan layar pc nya gx bagus~
    jd gx yakin karena gambarku gx jelas ato layar pcnya gx jelas~, wkakwa

    ok, back to topic~ !
    gambar DOTA yang ku gambar thu hero" kesukaan ku~
    sebenarnya itu bukan gambar pertamaku~, itu gambar yang di gambar ulang~
    karena gambar pertamaku hilang~, haizzz~
    terpaksa gambar ulang~, hero" yg di gambar adalah hero kesukaan ku~
    hehe, rata" hero di dota aq bs pake dan suka ,cuma gx skill dewa~
    makanya di hajarin mati"an oleh musuhku , topicnya bertulisan christmas untk merayain natal sekalian~
    sebenarnya aq merasa ada kekurangan ~, padahal ingin di warnai
    tp di kost tidak punya pensil warna~
    terpaksa jd gne dhe~, taunya kelihatan tidak jelas~

    Merry christmas and happy new year y all~ ^^
    Last edited by Soul4gamers; 25-12-12 at 23:42.

  9. #7

    Join Date
    May 2012
    Location
    -
    Posts
    1,344
    Points
    -99.01
    Thanks: 7 / 20 / 12

    Default

    UP MORE BOOK ONE.

  10. #8

    Join Date
    Oct 2012
    Location
    She cautioned <3
    Posts
    1,774
    Points
    2.35
    Thanks: 45 / 108 / 94

    Default

    Spoiler untuk Gambar Wish 2013 anime I :




    Spoiler untuk Cerita/ Keterangan Wish in 2013 anime I :

    HaLooo teman-teman, namaku Julian Edo Hartono . Aku lahir di yogyakarta tanggal 10 Juli 1996 . Saat ini Aku adalah seorang siswa yang duduk SMAN 4 Yogyakarta kelas XI IPA 4. Memasuki tahun 2013 ini, aku berharap aku bisa menjadi lebih rajin dan bisa membahagiakan orang tuaku. Mau tahu kenapa ? Oke, aku akan menceritakan sedikit pengalamanku hehe.

    Saat ini aku duduk di kelas XI IPA 4 semester 2 , dari dulu dari kelas 1 SD hingga sekarang aku tergolong anak yang malas belajar, aku kenal game Dota sejak kelas 1 SMP sehingga nilai-nilaiku menjadi turun drastis dari sebelumnya. Dulu aku menginjak Sekolah Dasar Masjid Syuhada, SMPN 1 Yogyakarta, dan SMAN 4 yogyakarta, SMAN 4 yogyakarta bukanlah sekolah yang terlalu favorit di Yogyakarta, tapi bagaimana lagi dengan nilaiku yang pas-pasan tidak mungkin bisa masuk sekolah favorit yang ada di Yogyakarta, tapi aku tetep mensyukuri masuk SMAN 4 ini. Hari demi hari di kelas X lewat hingga aku naik kelas XI progam IPA. Di awal masuk IPA aku pun bingung karena pelajaran Kimia, Fisika , dan Biologi itu sangat susah buatku  tapi aku mencoba berusaha agar dapat menguasai semua itu untuk mendapatkan jalur undangan. Orang tuaku selalu berpesan agar dapat masuk jalur undangan karena itu juga meringankan biaya orang tua.
    Memasuki UAS kelas XI semester 1 ini aku semakin lama semakin malas dengan pelajaran-pelajaran ini karena bagiku sangat susah di bandingkan dengan kelas X. Aku lebih banyak bermain game online dibandingkan dengan pelajaran-pelajaran di sekolah. Bagi seorang pelajar, wajar kan jika bermalas-malasan karena terlalu sering belajar dan memeras otak ? Saat itu aku berpikir sejenak untuk mengistirahatkan otak karena suntuk dengan pelajaran yang diberikan oleh guru. Padahal, UAS (Ujian Akhir Sekolah) seminggu lagi tiba. Karena aku sering “mengistirahatkan” otakku dengan cara bermalas-malasan, bermain game dan lain-lain. kemalasan tersebut menjadi kebiasaanku. Hari demi hari kulewati dengan bermalas-malasan, bermain game, dan menonton tv. Hingga tiba saat UAS. Aku sangat kesulitan dalam belajar karena kurang persiapan, baik itu saat di rumah maupun di sekolah, karena di sekolah aku terlalu banyak tidur dan tidak memperhatikan sedangkan di rumah aku tidak pernah memegang buku pelajaran untuk di baca karena aku hanya bermain game online saja. Banyak sekali materi yang belum aku kuasai dan aku harus mengejar materi tersebut dalam semalam, padahal dalam satu hari ada tiga mata pelajaran yang diujikan. Jika satu mata pelajaran mempunyai empat bab yang diujikan, bayangkan jika tiga mata pelajaran ? dua belas bab bukan ? dan itu bukan hal yang mudah buat aku yang mempunyai “kapasitas otak” yang biasa-biasa saja. Tentu saja aku tetap berusaha keras agar mendapat hasil yang maksimal, karena semester tiga adalah tiket untuk mendapat jalur undangan, dan ini adalah yang diharapakan kedua orang tuaku supaya bisa masuk jalur undangan.
    Hari UAS pun tiba, aku bangun pagi dan belajar lagi dengan keadaan suntuk dan lesu. Setelah makan dan mandi aku pergi ke sekolah. Sesampainya di sekolah, ternyata banyak teman-teman yang senasib denganku. Banyak dari mereka belum siap melaksanakan UAS, ada juga yang membuat kertas kepekan (contekan) agar mudah mengerjakan soal nanti . Namun cara mereka tidak terlintas di pikiranku karena aku ingin berusaha sendiri . Saat ujian berlangsung, aku sangat bingung mengerjakan soal-soal latihan ini , banyak dari temanku tanya jawab dan membuka kertas contekan mereka, guru pengawas pun hanya diam termenung di depan dan tidak menegur siswa yang melakukan perbuatan curang tersebut . Di dalam pikiranku pun terlintas kelakuan butun yaiyu Aku ikut bertindak tidak jujur demi mendapatkan nilai yang maksimal karena aku sangat bingung dengan soal yang ada di depan mataku ini supaya orang tuaku juga bangga jika hasilku bagus nanti. Hari demi hari kulewati melaksanakan UAS, hingga tiba saat pembagian rapor. Aku sangat terkejut karena nilaiku dan teman-temanku yang cenderung berbeda jauh, ternyata temanku mendapat nilai lebih baik dariku dan tentunya mendapat rangking di atasku. Aku sangat kecewa dengan mereka karena mereka memberikan jawaban yang salah terhadapku dan tentunya pada diriku sendiri karena kehilangan tiket pada jalur undangan. Orang tuaku pun juga sangat kecewa karena orang tuaku sangat berharap bahwa aku dapat masuk universitas dengan jalur undangan . Aku meminta maaf kepada kedua orang tuaku dan berjanji akan belajar dengan sungguh-sungguh Aku sangat menyesal dan berpikir “kenapa saat itu aku menyia-nyiakan waktuku??? Bukannya belajar malah banyak waktu bermain” kataku dalam hati
    Setelah penerimaan nilai rapot libur pun tiba 2 minggu, aku bingung apa yang harus dilakukan selama 2 minggu dirumah, aku memikirkan libur ini untuk maen game online akan tetapi setelah masuk nanti aku juga berinisiatif tidak maen game online setiap hari kecuali hari sabtu dan minggu.
    Akhirnya, aku pun memutuskan untuk merubah gaya belajarku setalah masuk besok. Aku ingin menjadi lebih rajin supaya bisa dapat jalur undangan dan dapat mengalahkan nilai teman-temanku, membuktikan bahwa ORANG BEJO tidak lebih baik dari ORANG PINTAR (karena bekerja keras dan anugerah) dan tentunya untuk membahagiakan orang tuaku yang telah membesarkanku selama enam belas tahun ini
    So? do something useful with honest to study hard so smart and make happy my parents <3




    Spoiler untuk Pengalaman aku membuat karya ini :

    pada tanggal 15 Desember 2012 aku melihat di post new thread ada Event gabungan ini, aku melihat bahwa event ini membuat gambar dan menceritakannya. Aku pun langsung book di thread ini karena emang aku suka gambar anime gituan xD dan aku pun juga langsung terpikir harus membuat karya apa jadi aku menggambar anime tersebut dalam waktu 3 hari sekitar tanggal 21-23 desember kemarin , yah walaupun berat sih tapi aku senang akhirnya karyaku ini jadi semoga karyaku ini banyak yang suka baca yaah :* maaf juga kalo itu sedikit curhat hehehe



    Oh iya aku juga punya harapan yang kedua tapi enggak terlalu gue harapin juga sih kayak yang pertama itu tp gakpapa gue share aja biar pada tau wkw tp jelek gambarnya soalnya barusan ini gue buat di komputer gak cukup kalo tulis tangan


    Spoiler untuk Gambar Wish 2013 anime II :



    Spoiler untuk Cerita/ Keterangan Wish in 2013 anime II :

    yeeaaah aku ceritain nih , gambar itu berisi cerita aku suka sama cewek dan berharap cewek itu akan menjadi cewek aku di 2013 tapi sih aku enggak berharap banget soalnya gak tau dia mau sama aku atau enggak dia juga siswa SMAN 4 Yogyakarta , sekelas kok sama aku tapi namanya rahasia aku doang yang tau wkwk orangnya cantik , lugu, baik, pinter, dan polos itu yang buat gue suka sama dia. semoga aja dia bisa jadi pacar aku di tahun 2013 doain ya teman teman heheheh


    Oke itu di atas adalah harapan-harapan aku di tahun 2013 tapi yang paling aku harepin adalah Wish in 2013 anime I

    Terimakasih buat Levialexander9 yang udah ngadain event ini dan juga Wing_of_Healing ,
    LunarCrusade, -Pierrot- yang ikut serta mengadakan event ini juga jadi aku bisa tulis pengalaman aku di sini hehhe Show your wish in here !

    Regards

    CindyAvianty
    Last edited by ESSCENSHIFT; 25-12-12 at 23:15.

  11. #9
    A+'s Avatar
    Join Date
    Jul 2011
    Location
    Jambi
    Posts
    2,970
    Points
    100.00
    Thanks: 155 / 74 / 60

    Default

    Apa sih harapan, tujuan, dan lain-lain untuk hidup gw di tahun esok ?

    Sebelumnya saya pribadi ingin mengucapkan SELAMAT NATAL (buat semua temen temen yang merayakan) dan SELAMAT TAHUN BARU 2013 (beberapa hari lagi \(^_^)/)

    nggak kerasa aja udah tahun baru lagi, padahal perasaan belum lama ini buat acara tahun baruan deh, Waktu rasanya cepet banget ya berlalu.

    jika ditanya apa sih harapan gw ditahun yang akan datang, saya punya banyak harapan seperti tahun tahun sebelumnya juga loh,. XD
    jadi jangan bosen yak bacanya,
    cekidot bro :

    Harapan Pertama :
    Sebenarnya ini harapan gw tahun lalu, gw berharap tahun depan gw udah dapat menyelesaikan program s1 yang gw ambil. intinya gw kepengen banget cepet cepet menyelesaikan program studi gw ini, padahal bulan kemaren temen2 sudah pada lulus T.T
    sedikit curhat deh ya, sebagai catatan disini gw bukanny malas apa bodoh makanya lulusny rada lama, ya waktu tamat SMA sih gw rencananya 4 tahun kelar ini s1, tapi banyak tuntutan dan kendala yang buat jadi lama.
    gue tahun ini kebetulan ambil cuti 1 tahun, biasalah dapat job dari relasi temen,
    jadi ya begini, begitu dapat uang banyak jadi lupa deh kuliahan.

    kemaren lebaran aja, keluarga besar pada nanyain kapan wisuda? kapan wisuda?
    ditanya itu mulu jadi pusing gw, XD
    tapi karena moment lebaran kemaren gw jadi punya motivasi cepat cepat selesai, karena apa? ya om tante gw bilang banyak lowongan kerja buat gue, diiming imingin gaji 4-6 juta/bulan lagi sapa yang mau coba. Relasi sih banyak, tapi kalo belom tamat s1 doang ape guna, that's right?
    So, Tahun depan gw harus udah punya title S.Kom TITIK.
    (tahun depannya lagi menyusul M.Kom kalo ada dana, wkwkwk)

    Harapan Kedua :
    mungkin ini sih harapan semua anak kepada orang tuanya ya,
    gw ingin membahagiakan kedua orang tua gue, dikeluarga gue sih gw anak cowok paling gede, tapi kerjaanny cuma maen T.T
    gue sebenarnya bingung gimana caranya membahagiakan orang tua (mungkin melihat anaknya sukses kali ya), kalo gue nanya temen2 paling caranya menghajikan kedua orang tua, tapi kalo udah gimana? bingung kan ya,.
    ya, intinya di harapan kedua gw kali ini gw ingin menjadi anak yang berbakti kepada orang tua, kalo disuruh apa2 langsung tanggap, nggak kayak tahun ini banyak malasnya perasaan gw, So sad deh



    Harapan ketiga :
    nggak tau kenapa yah, gw doyan amat ini game dota,. kenal dota juga belum lama juga
    flashback sedikit, gw sebelumnya udah 3 tahun kerja jadi assistan laboratorium dikamus gue, jadi belum kenal banget ama game game.
    sekali nyoba dota malah ketagihan mulu, inget gw saat pertama kali maen dota, nggak tau itu namanya hutan, fog, wkwkw pokoknya lama banget dah kalo udah di founten buat jadiin power thread aja.
    sekarang sih, skill gw lumayan la, lumayan menggenaskan maksud gue, bruakakaka
    emang apa harapan gue ama ini dota?
    adakah hubungannya? pasti banyak dong, apa aj itu?
    ya yang pertama pasti skill dota gue jangan cupu kayak ini lagi, nggak enak gue tiap maen jadi beban tim gw, XD



    ya berkat dota juga, gue tergabung disebuah komunitas FEH,
    gue juga berharap FEH menjadi tim yang solid, pokoknya lebih baik dari saat ini aja udah cukup koq, nggak berharap banyak dan lebih dari itu.
    gue tergolong baru mengenal juga, ada tempat dimana kita bisa sharing, curhat, atau sejenis itu didunia game, banyak temen aja udah buat gue senang
    terus maju event IDGS free, fighting!!

    ======================================

    ya kira kira, cukup segitu aja deh tentang harapan gue untuk tahun kedepan.
    nggak mau ngarepin pendamping baru gitu di tahun depan?
    bukannya nggak mau, pokoke kalo soal jodoh, gue lagi galau aje
    hoho

    curhat sedikit deh ya, soal asmara? gak papa dumz
    leh ya?
    k,
    yang pertama, mantan gue pertama waktu SMA udah lanjutin kuliah s2 dibandung
    gue jadi gimana gitu jadinya, jadi orang yang kecil gitu dimata dia rasanya T.T

    yang kedua nih paling galau, mantan gue yang terakhir, message gue buat nelpon dia, pokoke dia ngasih tau kalo bulan 3 tahun depan dia merid ama tunangannya? OMG
    buat ap juga ngasih tau gue klo merid, abis itu dia mau minta ditelp, mau ngomong banyak ama gue katanya,. nggak tau harus ngapain dah, kalo ditelp ntar gue harus gimana dong? mantan itu bukan pahlawan, jadi nggak usah diingat2 yang lalu deh, merid merid aja T.T

    dah ah, jadi ngegalau gini akhir tahun gue
    kamsahamida , sukses terus buat eventnya kak levi

    Regards, Kaze

    Spoiler untuk a little story abous my pict :

    Gambar pertama :
    dari pertama kali lihat event ini gue nggak paham harus buat gambar gimana,
    ya gue biasa buat gambar dari potoshop ama corel, tapi kalo buat cerita manga/japanese gitu gue kurang paham, jadi tahun ini kan lagi ngetrend komik rage, jadi gue buatlah komik strips menggunakan browser online, ya emang sih bukan hasil goresan tangan gue, tapi ini hasil karya cipta gue yang lumayan bagus gue kira, hak hak hak
    gambar pertama gue yang gambar harapan supaya skill dota gue jadi pro gitu loh, kyaaa

    Gambar kedua :
    kemaren kan gue di pm tuh ama TS yg buat event, dan gue lihat yang ikutan, gibee keren2 beud gambarnya, melihat picture yang pertama? wkowwko, nggak ada unsur2 japanese/manganya, gue sih nggak mengharapkan menang, tapi hati gue tergugah buat 1 gambar lagi emang bener2 dari hasil goresan pensil gue, setidaknya gue udah berusaha buat komik bergaya manga gitu, nggak tau deh hasilnya nanti, XD
    gambarnya sih udah kebuat, ini tinggal cari scanning buat upload ke web, kalo emang nggak ada scanning e, terpaksa dah difoto seadanya pake ini bb, T.T
    gambar kedua gue bercerita tentang harapan tahun depan untuk membahagiakan orang tua gue, guru SD gue pasti bakal nilai A+ buat pict ini, muehehehe
    Last edited by A+; 25-12-12 at 15:51.
    "i love walking in the rain, cause no one knows i'm crying"

    A+ Sweet Home

  12. #10
    ComeBack's Avatar
    Join Date
    Dec 2012
    Location
    Aliza Kingdom
    Posts
    1,695
    Points
    0.72
    Thanks: 0 / 0 / 0

    Default

    Spoiler untuk Gambar :




    Spoiler untuk Wish 2013 :

    MY WISH FOR 2013
    Hii every one, kali ini dalam rangka meramaikan evet gabungan yang bertemakan show your wish 2013. Saya akan bercerita tentang apa yang akan saya harapkan di tahun 2013 melalui gambar yang telah saya buat, adapun tema yang saya beri buat gambar saya adalah “meet my idol ”.
    Mengapa saya mengangkat tema meet my idol?, karena saya berharap di tahun 2013 ini aku dapat bertemu dengan idola aku sejak aku sd, siapakah idola itu??. Dia adalah atsuko maeda, seorang penyayi dan artis yang berasal dari jepang, dia adalah orang pertama yang sangat aku idolakan. Mengapa aku sangat mengidolakannya?,Aku akan menceritakan tentang saat pertama kali melihat atsuko maeda.
    pada saat itu aku masih berumur 10 tahun dan aku sedang sedang berlibur di jepang bersama kedua orang tuaku, pada awalnya aku hanya ingin berjalan-jalan saja melepaskan segala aktivitas setelah ujian semester di sekolah, dan aku memilih pergi ke negeri sakura karena aku sangat menyukai budaya di jepang sejak masih kecil. Hampir 1 minggu aku berwisata di jepang, pergi ke gunung fuji, ke Osaka, ke Tokyo tower, dan pergi untuk melihat took toko anime yang ada di daerah Tokyo.
    Pada saat itu aku berdua dengan ayahku sedang berwisata ke shibuya, karena aku ingin membeli banyak oleh-oleh untuk teman-temanku. Yang menjadikan alasan ku pergi ke shibuya, dan menjadi takdir awalku mengenal akb48, disaat itu setelah keluar dari sebuah toko, aku melihat sebuah pamphlet yang terbang karena terbawa angin, dan berhenti di kakiku. Karena penasaran akan isi pamphlet tersebut aku mengambil dan membaca isi dari pamphlet tersebut. Tapi berhubung aku tidak bisa membaca tulisan jepang aku memberikan pamphlet tersebut kepada ayahku, karena ayahku sangat mahir dalam berbahasa jepang, dikarenakan dia sudah berpengalaman kerja di jepang selama 7 tahun, jadi wajar saja dia bisa membaca tulisan kanji yang sangat susah itu.
    Setelah memberikan pamphlet tersebut, aku menanyakan apa isi dari pamphlet tersebut, dan ia berkata itu adalah sebual pamphlet yang berisi tentang Theater Akihabara48, disaat itu aku tidak mengetahui apa itu akihabara48, aku hanya mengira itu hanya sebuah pertunjukan seni seperti drama, karena aku tertarik aku memaksa ayahku untuk menemani ku ke district akihabara di Tokyo.
    Akupun langsung membeli 2 tiket, pada waktu itu harga tiket masuk ke theater akihabara adalah sekitar 700 yen, aku langsung mengambil tempat duduk y ang paling depan, karena di dalam theater tersebut ada sebuah tiang yang dapat mengganggu penglihatan ku. Menunggu hamper 15 menit, aku dikagetkan karena lampu dimatikan sehingga aku tidak bisa melihat apa-apa.
    dan aku mendengar lagu dimulai, dan mereka mulai benyayi dan menari diatas panggung, aku sangat bingung mengapa mereka hanya bernyanyi dan menari, pertama aku sempat merasa kecewa karena theater tesebut adalah hanya pertunjukan bernyanyi dan menari, bukan pertunjukan drama. Namu kekecewaan itu tiba-tiba dialihkan oleh seorangwanita yang sedang bernyanyi di tengah formasi tersebut.
    Disaat itu aku terdiam karena aku terpesona dengan auranya, dan tidak terasa pertunjukan tersebut selesai, aku pun diajak pulang ke penginapan aku pun hanya mengiyakan nya dan pulang ke penginapan, namun di dalam kereta aku hanya terbayang wanita kecil yang bernyanyi di tengah formasi, dan aku pun berharap dapat bertemu lagi dengannya. Namun aku tidak dapat bertemu lagi dengan nya dikarenakan harus kembali ke Indonesia karena liburan hamper habis. 1 tahun berselang setelah menonton pertunjukan itu, ayahku membawakan ku sebuah DVD tentang idol group yang pernah kutonton pada waktu itu, dan aku sangat senang mendapatkannya. Dan discover dvd itu aku melihat wajah wanita yang pernah aku lihat, aku sangat senang sekali karena aku dapat melihat dia lagi meskipun itu hanya sebuah foto, dan aku baru tahu namanya ialah atsuko maeda atau yang sering dipanggil acchan.
    Aku sangat mengidolakannya bukan karena wajahnya yang cantik, namun karena auranya yang sangat menark perhatian, senyumnya pun sangat berbeda dengan wanita-wanita yang lain, senyumnya sangat memiliki arti dan sifatnya yang sangat ramah, meskipun ia adalah seorang artis. Hal-hal tersebut sangat membuat aku semakin mengidolakannya, dan aku sampai aku mengumpulkan berbagai macam cd akb48, photobooknya, dan sebagainya. Karena aku sangat mengidolakannya. Aku pernah berpikir mengapa pada saat aku di jepang dulu aku tidak mengenal namanya, kenapa baru sekarang aku mengenalnya. Padahal dulu aku sangat dekat dengannya namun aku hanya dapat melihatnya dengan wajah polos karena masih belum tahu apa-apa tentangnya.
    Namun ditahun 2013 nanti aku sangat berharap kepada tuhan agar dipertemukan lagi denganya, karena aku sudah berencaana untuk pergi kejepang, namun aku tidak tahu apakah aku dapat bertemu dengannya, karena dia telah keluar dari akb48, dan aku akan sulit untuk bertemu muka denganya. Oleh karena itu aku membuat sebuah gambar yang menggambarkan isi hatiku agar doaku dapat dikabulkan untuk bertemu dengannya.
    Apabila aku dipertemukan dengannya aku akan menikmati setiap detik saat bersamanya, dan aku akan mengajaknya makan malam, dan pergi untuk jalan-jalan untuk menghabiskan bersama. Mudah-mudahan permohonan ku di tahun 2013 dikabulkan dan aku dapat bertemu kembali dengan dia, atsuko maeda. Orang yang paling aku kagumi karena auranya dan senyumnya yang menawan.
    Dan sekali lagi aku berharap Permohonan tersebut dapat di kabulkan….^^.


    Last edited by ComeBack; 23-12-12 at 18:58.

  13. #11

    Join Date
    Nov 2013
    Location
    Bandung-Medan
    Posts
    13,816
    Points
    51.40
    Thanks: 262 / 269 / 197

    Default

    closed

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •